Lilypie - First Birthday

To The Infinity And Beyond

Kamis, 16 Februari 2017

Amazing 2016 - Life Lesson : Bersyukur

Hello Blog, 

It's been so quite ya..... haha, so sorry. But still, i'm not give up for blogging.


Kok tau-tau dah pertengahan Februari aja yah? time is running crazily while i have done nothing, hiks, rugi banget.... semoga bisa terus memperbaiki diri. Aamiin.

2016 was so dramatic, hard, challenging, yet full of blessing, alhamdulillah banyak pelajaran banget. dan akhir tahun ini ternyata lebih banyak kejutan. 

Mas Al masuk playgroup, bukan yang direncanain sih, spontan banget malah, awalnya memang sempat terpikir takut nanti mas Al keburu bosen sekolah, tapi balik lagi toh namanya playgroup, isinya ya main-main gak ada pressure ke anak untuk belajar, dan malah anaknya kok dapet banyak good values. Intinya saya lebih merasa banyak hal baik untuk mas Al dibanding kekurangannya selama mas Al ikut playgroup.

Pak suami dapet kepercayaan dari kantornya buat naik kelas ke posisi baru, yang konsekuensinya penempatan bukan di home base, it means another long distance marriage  drama (inhale, exhale). 

Saya dapet kepercayaan rotasi ke bagian baru yang lebih menantang buat saya, dari segi kerjaan plus jarak (rumah ke kantor). Soal Bisnis rental, Alhamdulillah udah satu tahun, seneng punya usaha yang juga bantu orang lain, walaupun udah mulai ketemu customer yang menguji kesabaran, as for this business juga sempet diuji hal yang gak saya duga banget sebelumnya. 

Drama kopi pahit. Pahitnya sampe sempet bikin saya down, as i fall to my lowest point. Siapa sih orang yang gak mau hidupnya bahagia, damai, tentram, selalu selamanyah.... tapi kalo gak ada ujian ya gak ada kenaikan kelas kan ya.... Yes, another chapter of life tests ya, semoga lulus summa cumlaude ya. Aamiin. 

Tapi dari semua up and down yang saya alami, ternyata lebih banyak hal yang patut saya syukuri. Rumus saya kalo saat merasa susah, banyak-banyak lihat kebawah. Pernah saat saya merasa udah yang paling sengsara, saya diperlihatkan akan seorang ibu di jalanan yang sedang gendong anaknya sambil bawa karung berisi barang bekas, sedang berteduh dari hujan, tapi beliau masih bisa menenangkan anak bayi-nya yang menangis dengan ekspresi penuh kasih sayang walau nampak banget gurat kegelisahan di wajahnya yang tirus. Mungkin dari segala ujian ini saya disadarkan bahwa banyak hal yang kurang saya syukuri selama ini. Bahwa, what i take for granted this whole time, bisa jadi adalah sesuatu yang malah menjadi mimpi/harapan orang lain.

***

Kalau setiap cerita hidup kita selalu Indah,
Hati ini tak pernah kenal dekat dengan sabar dan ikhlas.

Kalau setiap yang kita inginkan maunya dikabulkan,
Kita tak pernah tau indahnya mendekati Allah bersama jutaan do'a dan harapan.

Kalau setiap harapan kita selalu berjalan sesuai rencana,
Kita tak pernah belajar bahwa kecewa itu menguatkan



***


Mari menjadi lebih baik dan lebih aktif ngeblog tahun ini, semoga konsisten, hehehe. Aamiin.





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar