Our Precious First Born

Lilypie Fifth Birthday tickers

To The Infinity And Beyond

Kamis, 11 Januari 2018

Unfinished Drama, Ketika Anak Senewen Melulu



Assalamu'alaikum....

Lanjut progress proyek pengendalian emosi nya mas Al yang lagi galak ni,
seperti di posting kemaren kalo sama Mama, Mas Al sudah mulai lembut lagi,
Tapi..... belum berlaku di rumah Eyang, 

Kemarin, Mama pulang agak lebih cepat, pas pulang Mas Al lagi ngambek teriak teriak, saat Mama tanya ada apa? Mas Al malah nangis, jenisnya tangisan kesel dan kecewa karena maunya gak keturutan.
"Aku Kan Mau Ke Rumah Bude, Sekarang!?"
Jadi ada tetangga dekat yang rutin ke rumah Eyang biasanya titip masak sama Uti dan tiap malam ambil masakan, gak tau awalnya kenapa Mas Al pengen banget ke rumah Bude saat itu juga.
Saya tanya, Mas mau ngapain di rumah Bude? Mau main pianonya mba Nabila? Nanti aja hari Sabtu bareng Mama.
"Aku Mau nya Sekarang, Ke Rumah Bude yang di Sebelah Sana"
Jadi si Bude ini punya 2 rumah di komplek, Mas Al pengen ke rumah barunya.
dan drama berlanjut tapi selesai juga intinya. Setelah itu damai banget katak gak ada drama sebelumnya, sama Mama manis, sama Uti juga.

Terus Mama juga dapet laporan dari Uti, Mas Al galak ke Oma tetangga,
jadi ada tetangga ke rumah Uti mau Ngobrol, eh digalakin si Mas...
"Gak Boleh Ngobrol Sama Uti, Nanti Lama Deh"
TT

Sedih deh saya, ternyata afirmasi saya ke Mas Al kayaknya belum tepat...
Seharusnya afirmasinya jangan galaknya gak hanya ke Mama aja tapi ke semua orang juga.

Serius deh, kalo sama Mama Mas Al udah manis dan lembut seperti dulu,
Pake muji-muji segala lagi.

Akhirnya pillow talk Mama dan Mas Al bahas soal galak lagi,
lebih ke saya menggali penyebab Mas Al kok senewen melulu,
Intinya sih sepertinya Mas Al butuh diperhatikan lebih, lebih dilembutin sama orang disekitar, maklum di rumah Eyang kan ada 2 sepupu nya Mas Al yang juga dijagain sama Eyang.

Semoga drama galak nya Mas Al cepet berakhir ya.


Cheers,
Nicha

#tantangan_hari_ke3
#kelasbunsayiip3
#game_level_3
#kami_bisa


Rabu, 10 Januari 2018

Saat Anak Sakit Gigi


Assalamu'alaikum....

Hari ke-2 melatih mas Al mengendalikan emosinya, bagaimana?
Saya sih amaze ya, dan malu sendiri, anak yang belum dewasa aja bisa improve (walau gak langsung signifikan tapi tetap kelihatan effort nya dia aja udah wow....) gak lama setelah diarahkan/dikoreksi, malu karena saya yang dewasa mungkin aja kalah, kalah sama gengsi.... hehe.

Seperti yang saya bilang, mas Al udah ada improvement lah, sudah bikin lega, ternyata bisa kok dilembutkan kembali sikapnya, insya Allah.

Belakangan ini, mas Al sering banget mengeluh sakit gigi, iya, gigi geraham kanan dan kirinya udah bolong, dan Mama nya belum ada duit sempet anter mas Al ke dokter gigi, jadi deh sakit giginya kambuh-kambuh melulu.

Tadi malam juga, waktu Mama jemput ke rumah Eyang, Mas Al yang lagi dikelonin ngeluh sakit gigi, sedikit tips meredakan sakit gigi anak versi mas Al,
1. Pastikan gak ada sisa makanan nyelip di gigi bolongnya, kalau ada dibersihkan pake tusuk gigi dan/sikat gigi sampe yakin udah bersih dari sisa makanan.
2. Kumur-kumur pake air garam yang hangat.
Biasanya sampe sini kalo sakitnya gak ngebet baget, udah cukup meredakan sakit, tapi kalo masih ngeluh sakit....
3. Minum pereda sakit (paracetamol) dosis anak.
Minum air/teh tawar hangat. Nah, ini juga biasanya udah cukup, tapi kalo masih ngeluh ngilu juga....
4. Pake obat sakit gigi anak yang dicocol di kapas, terus kapasnya ditempel di gigi yang sakit agak lama.
Tapi yang ini agak susah, karena mas Al agak risih kalo mulutnya dimasukin kapas gitu.
5. Sebenernya yang paling ampuh adalah...... kelonan sama Mama sambil pipinya di pijet-pijet pelan pake jari sampe mas Al ketiduran (tapi jari-jari Mama kram...)


Back to topic yes, jadi pas Mama dateng mas Al mulai agak galak, 
"Gigi Aku Sakit!",
lalu saya tanya, mau kumur air garam atau mau sikat gigi?
"Gak Tau, Aku Gak Ada Ide!" 
Naik lagi suaranya 1 oktaf
Oke, tunggu mama siapin air garem dulu (agak lama), anaknya udah komplen-komplen, lalu kumur tapi masih bilang masih sakit
"Aduh, Aku Udah Gak Tahan Ni, Teken-teken Gigi Aku Aja deh"
Pijit pipi maksudnya,
Lalu saya ajak pulang ke rumah karena obat-obatan giginya disana semua
"Tapi, Aku Udah Gak Tahan"
Setelah dibujuk selama perjalanan bakal tetap dipijit pipinya, lalu mas Al setuju. 
Tapi bilang, (akhirnya pake nada lembut)....
"Tapi aku gak kuat jalan, aku digendong Akung aja ya...."
Kesepakatan kami, kalo mas Al Mama jemput masih belom bobo harus jalan, tapi exception ya malam itu...
Nah, mulai deh abis itu ngomongnya gak pake nge gas.

Semoga gak sakit gigi lagi ya sayang. Al Fatih 4 tahun 2 bulan


Dirumah habis dikasih obat, pake diburu-buru Mama nya,  akhirnya kelonan lagi sambil pijit pipi
tba-tiba masAl bilang
"Mama lupa ya, belom baca do'a?"
sambil liatin Mamanya yang udah kiyap kiyap
Alhamdulillah sekarang mas Al yang gantian ingetin Mama nya
Kadang Mama khilaf, suka nyalahin mas Al sakit gigi karena kebanyakan makan permen endebre endebre, tapi mas Al bilang...
"Aku gak makan es gak makan permen kok Ma, cuma aku makan manis, madu Kan manis Ma"
Iya Mas, Mama gak salahin mas lagi, secepatnya kita ke dokter gigi ya insya Allah. TT
dan hari ini ditutup dengan pemintaan Mas Al
"Mah, do'ain ya biar gigi aku besok udah sembuh, batuk aku juga"
iya pasti Mama do'ain selalu Mas...
"Supaya aku bisa makan es krim 3 scoop Ma, yang pertama rasa sroberi, kedua bluberry, yang ketiga vanilla, aku suka banget Ma"


Cheers,
Nicha

#tantangan_hari_ke2
#kelasbunsayiip3
#game_level_3
#kami_bisa



Selasa, 09 Januari 2018

Melatih Kecerdasan Emosi (EQ) dan Kecerdasan Spiritual (SQ) Anak



Bismillah,

Dugh, berat amat ya judul post nya...
No, saya mah boro2 expert yang mau kasih tips, tricks, kiat-kiat atau bahas teori berkaitan dengan judul post.

Melainkan karena materi dan tantangan di kelas Bunda Sayang. Jadi tantangan di game level 3 ini adalah untuk mengamati dan melatih Kecerdasan Ibu dan salah satu anggota keluarga (pastinya mas Al buat saya) melalui proyek bersama.

Berdasarkan materi yang disajikan tim IIP:
Manusia dengan EQ yang baik, mampu menyelesaikan dan bertanggung jawab penuh pada pekerjaan, mudah bersosialisasi, mampu membuat keputusan yang manusiawi, dan berpegang pada komitmen.

Kecerdasan Spiritual terdiri dari empat kemampuan, meliputi; Mampu mengendalikan tubuh dan benda di sekitar, mampu mengambil manfaat dan makna dari pengalaman sehari-hari, mampu memanfaatkan sumber daya spiritual untuk memecahkan masalah, berbudi luhur.

***

Nah, sebelum memulai tantangan saya mencoba flash back dan observasi keseharian mas Al selama ini, dari materi tersebut mana yang sudah terbentuk, mulai terlihat, dan yang belum sama sekali.

Based on pemantauan saya, sudah ada beberapa poin positif terkait EQ dan SQ mas Al selama ini, namun tentu saja masih banyak harus di(tumbuh)kembangkan. Kebetulan beberapa saat ini saya melihat ada perubahan sikap mas Al yang sangat signifikan, which is, jadi lebih galak, suka marah, dan berbicara dengan nada tinggi. Setelah saya ingat-ingat, bermula dari saat liburan kami ke Semarang nyusulin Papa Fatih akhir tahun kemarin dan sepertinya saya lah yang jadi pemicunya. (Istighfar) TT.

Saya akui sih akhir-akhir ini saya lebih sering bertanduk, sumbu pendek, apalagi seminggu lebih kami stay di kosan Papa Fatih, which is fasilitas terbatas, dan biasa ditinggal berdua aja, gak banyak ruang gerak dan agak kecewa sama paksu yang jadi korban siapa lagi kalo bukan mas Al, jadi di Semarang saya sama mas Al sering banget berantem karena hal-hal sepele.

Iya berantem, Mas Al itu sekarang udah bisa argumen, protes kalo kalo gak sesuai sama pemikiran dia. Padahal udah ada warning dari mas Al ke Mama sebelumnya, tiap mama galak, mas Al protes
"Jangan Marahain Aku Dong" atau "Kok Mama Marah?"
Maaf banget ya Mas, Mama khilaf, salah.

Semenjak itu sepertinya mas Al meniru saya, dan kebawa lah sampe rumah, di rumah Eyangnya pun, di sekolah juga iya, bawaannya galak mulu. Tentunya saya udah bicara sama mas Al, saya minta maaf kalo belakangan ini sering berantem, dan saya perbaiki sikap saya, saya mulai calm down setiap mas Al galak, dan mengingatkan mas Al agar tidak galak, tapi seringnya dijawab 
"Enggak, Aku Gak Marah, Aku Gak Galak!" 
pake nada 7 oktaf.

Sedih, padahal mas Al sebelumnya lemah lembut, romantis pula. Tambah sedih dan takut kalo ternyata perubahan itu karena sikap buruk saya yang ditiru mas Al. Lalu tiap sholat saya mohon ampun sama Allah, dan mohon supaya mampu selalu bersikap yang pantas dicontoh anak-anak saja kedepannya. Hiks. Terus sekarang gimana?

Bismillah, tantangan di kelas Bunsay kok ya pas baget sama tantangan sebenernya yang sedang dihadapi. Jadi proyek kali ini saya memfokuskan pada EQ yakni senantiasa sabar dan bersikap lemah lembut serta SQ senantiasa berdoa sebelum beraktivitas dan berdoa akan hal apapun yang mas Al harapkan.

Alhamdulillah, di hari pertama tantangan ini saya mulai mengoreksi kalo mas Al mulai galak lagi. Sejak saya gak bertanduk lagi, mas Al tiap diingatkan untuk tidak galak, mau memperbaiki kata-kata (seperti yang contohkan), dan meredam marahnya. Kayak tadi mas Al marah sama Uti-nya karena gak keturutan bikin Indom*e, mukanya ditekuk serem, ngomongnya nge-gas. Lalu saya kasih pemahaman, kalo Utinya sudah betul tidak makan Indom*e lagi karena kemarin sudah. pertamanya masih ngambek, ditawarin uti-nya ayam goreng, jawabnya.
"Aku gak mau jawab, Aku kan lagi Kesel sama Uti!"

deng.... emaknya bagai disamber geledek. kok begitu....
Lucu juga sih, bilang gak mau jawab eh ternyata nyaut juga, hihi
Lalu saya bilang, Mama sedih, Uti sedih kalo Mas begitu, kalo ditanya Uti jawabnya "Enggak uti, aku gak mau ayam goreng" itu aja, tidak pakai marah-marah apalagi Uti tidak salah.
Lalu mas Al minta maaf ke Uti,
"Maaf Uti, aku kan maunya makan mie, gak mau makan ayam goreng".

Kira-kira begitu lah, intinya kembali menyadarkan saya, anak-anak itu peniru ulung, perbuatan kita jauh lebih berpengaruh ketimbang nasihat atau kata-kata. Begitu pula untuk upaya perbaikan, mau dinasihati sebaik dan sesering apapun, kalau perbuatan kita gak sesuai atau tidak baik, maka gak akan ada manfaat baik pula untuk upaya perbaikannya.

Semoga cepet ilang galaknya ya mas Al sholehku :* 4 tahun 2 bulan


Banyak-banyak istighfar dan minta kepada Allah agar mampu selalu jadi suri tauladan yang baik buat anak-anak khususnya.

Cheers,
Nicha


#tantangan_hari_ke1
#kelasbunsayiip3
#game_level_3
#kami_bisa

Sabtu, 16 Desember 2017

Melatih kemandirian Anak

Salaam...

Kelas Bunda Sayang, Game Level 2 Day 10
Melatih Kemandirian Anak

Alhamdulillah, udah hari ke-10, dicukupkan saja ya, at least mengejar badge dasar... hehe.
Hari terakhir ini saya gak ada rencana khusus, cuma mengobservasi saja sekalian nge-test kalo gak saya minta bantuannya mas Al beneran udah bisa sendiri gak ya?

Dan Alhamdulillah banget, pagi ini saat saya lagi siapin sarapan, mas Al dengan manisnya bilang
"Ada yang bisa aku bantu Ma?"
Meleleh Mama mas, meleleh....

Tapi ini juga didukung oleh mood-nya yang lagi bagus....
Mudah-mudahan cerah tiap hari ya Mas.

Cheers,
Nicha

#Harike-10
#Tantangan10Hari
#level2
#KuliahBunSayIIP
#MelatihKemandirian

Chef Al

Salaam...

Kelas Bunda Sayang, Game Level 2 Day 9
Melatih Kemandirian Anak


Kali ini pekerjaan rumah yang dikerjakan mas Al adalah.... bikin sarapan.
Sudah tanya dari kemarin, besok mau sarapan apa? mumpung libur bisa bikin sarapan yang spesial dikit, dan mas Al minta bikin pancake. Simple dan gampang, jadi Mama pun dengan senang hati nyiapin bahannya.

As expected, mas Al semangat, bahkan terlalu semangat, terutama bagian nge-whisk adonan, seru kok, seru.... (sambil inhale exhale). Gak cuma bantuin saya bikin sarapan tapi juga bersihin peralatannya juga.



Alhamdulillah makin terbiasa bantu Mama insya Allah ya mas.

Cheers,
Nicha

#Harike-9
#Tantangan10Hari
#level2
#KuliahBunSayIIP
#MelatihKemandirian

Jumat, 15 Desember 2017

Set Up Mood Anak

Salaam...

Kelas Bunda Sayang, Game Level 2 Day 8
Melatih Kemandirian Anak

Seperti yang saya sampaikan di post sebelumnya, kalo pagi-pagi bangun telat pasti seharian jadi gak enak, termasuk mempengaruhi ke mood anak, perasaan ya anak jadi lebih rewel dan saya lebih senewen. Dilalah, pagi ini bangun kesiangan lagi. Dan drama pun kembali terjadi.

Semalem kami sudah berencana pagi ini mau bersihin akuarium ikan, tapi gak memungkinkan, alhasil mas Al kecewa, my bad. Untung bisa diakalin siutasi ini. Saya bilang ke mas Al, sebelumnya minta maaf dulu karena sudah missed rencana kami, lalu memberikan opsi ke mas Al bahwa dia bisa tetep bersihin akuariumnya hari ini, tapi gak sama Mama, bisa ajak Eyang nanti ke rumah buat bersihkan bareng, atau tunggu Mama pulang nanti malam, mas Al pun memahami situasi saya dan sepakat.

Duh, saya jadi malu sendiri, harusnya saya bisa lebih displin kalo mau membiasakan kemandirian mas Al, pelajaran buat saya. Dan saya amazed bahwa mas AL ternyata lebih persisten dan konsisten.

Cheers,
Nicha

#Harike-8
#Tantangan10Hari
#level2
#KuliahBunSayIIP
#MelatihKemandirian

Kamis, 14 Desember 2017

Pekerjaan Rumah Favorite Mas Al

Salaam...

Kelas Bunda Sayang, Game Level 2 Day 7
Melatih Kemandirian Anak

Saya itu tipe yang suka melibatkan mas Al kalo lagi melakukan pekerjaan rumah tangga, emang agak ribet sih, tapi malah lebih seru, kerjaannya juga gak yang berat-berat sih, paling nyapu halaman (kalo nyapu rumah mas Al gak tertarik), cuci mobil, siram tanaman, cuci piring, masak yang simple (kayak pancake, kue, telor, nasgor).

Dari semua pekerjaan rumah itu yang paling favorite adalah siram tanaman, apalagi kalo sambil play pretend, dipakein kostum fire fighter, udahnya lucu anaknya jadi tambah semangat. Bikin pekerjaan rumah dikerjain anak jadi seru, tanpa diminta juga mas Al suka menawarkan diri buat bantu-bantu saya. Yah, walaupun kalo siram tanaman teras belakang sampe banjir, kalo cuci piring dapur jadi becek banget, ataupun pas nyapu halaman malah bikin sapu lidi berceceran semua, tapi beda deh kalo melibatkan anak, anak jadi merasa dipercaya dan mampu untuk berkontribusi buat pekerjaan Mamanya.




Biarin deh kerjaan tambah ruwet, kan bisa diselesaikan juga pada akhirnya, tapi moment dan memory anak kan jadi menyenangkan. Insya Allah.

Cheers,
Nicha

#Harike-7
#Tantangan10Hari
#level2
#KuliahBunSayIIP
#MelatihKemandirian