Lilypie - First Birthday

To The Infinity And Beyond

Selasa, 12 Desember 2017

Hewan Peliharaan Mas Al

Salaam...

Kelas Bunda Sayang, Game level 2 Day 3
Melatih Kemandirian Anak

Sejak batita Mas Al udah menunjukan interest ke hewan seperti kucing (yang paling banyak wara-wiri di sekitar rumah sih ya), makin kesini kira-kira umur 3 tahun lebih, mas Al udah lebih serius request buat pelihara hewan di rumah, sampe sekarang hewan peliharaan yang pernah di request mas Al itu; kucing, kelinci, hamster, anak ayam, burung, anak kambing, anak sapi, anak anjing, belalang, anak babi, anak gajah, kura-kura, tupai.

Apakah permintaan mas Al itu langsung dipenuhi? Oh tentu tidak...
Yang pertama sih, karena kebanyakan permintaannya kok ya susah ya? pelihara kambing sama sapi di rumah, mau jadi apa rumah nanti kan?
Yang kedua, saya sih pengen memberikan value ke mas Al, bahwa kalo punya hewan peliharaan itu gak hanya kita memiliki untuk lucu-lucuan atau sekedar memiliki sesuatu yang sesuai keinginan hati kita, tapi gimana kita jadi punya tanggung jawab, jangan udah dapet terus kalo nanti mati yaudah, tapi gimana kita bisa ngerawat dan para peliharaan happy tinggal sama kita. Nah, value kayak gitu menurut saya pas diterapkan saat anak 3 tahun ke atas.

Jadi karena mas Al udah 4 tahun sekarang, jadi saya udah mulai kasih belajar pelihara hewan, apa aja?
Kucing, 
Sebenernya mah ini kucing free, alias kucing komplek yang datang dan pergi, tapi karena si mama pus ini menjadikan rumah kami sebagai basecamp (doi beranak dan menempatkan anak-anaknya dirumah) jadi dipikiran mas Al mereka itu adalah kucingnya dan diberi nama sama mas Al, namanya Chili - Olive - Pepper, sampe dengan anak-anak pus jadi remaja dan mama pus mati (ketabrak mobil orang yang lewat depan rumah) mas Al melewati semua fase itu, sampe sekarang mas Al menyebut para anak pus (3 ekor) itu adalah pasukannya, setiap malem sepulang dari rumah eyang ke rumah kami para pasukan pus selalu menyambut mas Al sambil lari-larian, begitu pula kalo kita berangkat ke rumah Eyang, pasukan pus selalu nganter kita sampe gang rumah eyang (gak berani sampe depan rumah persis karena udah beda teritori, kalah sama kucing yang punya daerah situ). 
Setelah sekian lama (kurang lebih 3 tahun), ternyata pasukan pus nya mas Al berkurang, kabar dari oma tetangga 2 kucing yang lain udah mati baru-baru ini, katanya karena salah makan, jadi sakit dan mati. Dan bener ya kata orang-orang itu, kalo kucing mati itu dia meninggalkan rumahnya dulu, jadi kita gak langsung tau kabar bahwa si pus ternyata udah mati.
Saat merawat pasukan pus, mas Al lumayan terihat sungguh-sungguh, tiap kali saya ke tukang sayur dia selalu ingetin buat beliin ikan cuek buat para pus, kalo stok makanan pus di rumah abis, mas Al biasanya protes, apalagi kalo ada yang galak sama para pus, mas Al yang paling pertama ngebelain para pus.





Ikan hias dan cupang, 
Udah lama mas Al pengen punya ikan hias, sempet beli buat iseng-iseng pas tiba-tiba di depan rumah eyang ada tukang ikan hias lewat, cuma ditaro di toples biasa, terus mati. Terus ganti lagi pelihara ikan cupang, awet banget sampe sekarang masih ada. Saat kita ke rumah Saudara yang punya akuarium beneran bikin mas Al terinspirasi, jadilah suatu saat setelah mas Al melakukan suatu achievement saya kasih reward ikan hias serta aquarium kecilnya. Proses ngerawatnya gak langsung mas Al yang in charge sih, pasti utamanya saya atau Papanya (karena kan doi belom bisa angkat-angkat akuarium buat dibersihin), tapi mas Al selalu mengingatkan kami dan selalu kami libatkan. Tiap hari mas Al yang kasih makan, yang selalu ingetin kami kalo makanan ikannya udah habis, dan selalu devastated kalo ada ikan yang mati. Selalu cari tau kenapa ikannya bisa mati, lalu menganalisa dan menyimpulkan sendiri penyebab ikannya mati, jadi besoknya hal yang menurut dia jadi penyebab ikannya mati gak terulang kembali. Pinter ya anak kecil itu....

Ikan Lele, dan Ikan Mas,
Padahal mah kita gak punya kolam ikan, tapi mas Al kekeuh minta ikan itu, belinya di tukang ikan / tukang sayur, mintanya sama eyangnya, ya namanya eyang gak tegaan sama permintaan cucu, apalagi itu ikan ditongkrongin mulu sama mas Al, kalo ada orang yang beli, mas Al komentar "yah, abis deh, ikannya.... abis deh", mana hati eyang gak luluh coba. 
Seperti di prediksi, karena ditaronya di ember, jadilah ikan masnya gampang mati, cuma bertahan paling lama 2 malam, tapi ikan lelenya lumayan awet ada yang sampe sekarang masih bertahan, walaupun si lele sempat berupaya melarikan diri, lompat dari ember terus kabur sampe ke depan pintu rumah, untung gak ditangkep kucing.

Keong, 
Sebenerya sih dulu mah mas Al rada takut sama keong, tiap ke pasar kaget deket rumah dan lihat tukang keong hias, pasti saya tawarin tapi dia gak mau. Tapi pas market day di sekolahnya kemaren hasil jualannya mas Al malah dibeliin keong 2, dia cari-cari tau ke orang-orang makanannya keong itu apa, sukanya apa? tapi ternyata keongnya cuma bertahan sebulan dalam peliharaan mas Al, tau-tau dia lepas dari cangkangnya, terus mati. Lagi-lagi mas Al kecewa.


Sampe sekarang yang masih bertahan di rumah adalah seekor kucing dan beberapa ekor ikan. Dan mas Al udah mulai request peliharaan lain, yang terbaru adalah minta kebo bule, karena baru liat waktu outbound di d'kandang kemaren dan langsung terobsesi.

Alhamdulillah, sedikit banyak mas Al ngerti esensi pelihara hewan, dan banyak manfaatnya buat mas Al, terutama tentang nilai tanggung jawab dan kemandirian.

Cheers,
Nicha

#Harike-3
#Tantangan10Hari
#level2
#KuliahBunSayIIP
#MelatihKemandirian

Cerita Susu dan The Magic Words


Salaam...

Kelas Bunda Sayang, Game Level 2 Day 2
Melatih Kemandirian Anak

Mas Al ini pecinta susu banget, sampe kalo haus aja yang diminta bukan air putih, tapi susu. Saya tau kebiasaan ini gak boleh diperpanjang lama-lama. Karena sebaik-baiknya susu, asupan air putih juga penting banget buat anak.

Salah satu kekurangannya si pecinta susu ini, giginya gerepes, karena.... minum susunya masih pake botol dot, yes kebiasaan lain yang mesti diperbaiki. Sudah bisa banget sih pake gelas atau di kardusnya tapi belum terbiasa, terutama kalo malem suka susah tidur kalo gak pake dot.

Tapi soal persusuan ini sih ada baiknya, karena mas Al cinta banget sama susu, jadi ajang buat melatih kemandiriannya dia. Contohnya, setiap kita belanja nyetok susu, yang bertugas rapihin susunya di kulkas ya yang punya kepentingan dong, yakni mas Al. Gak langsung dia sadar dan dengan suka hati mau melakukan si, mesti distimulus juga, dengan salah satu kata ajaib : Tolong.

Awalnya selalu saya yang ngerapihin stok susunya mas Al, tapi setelah saya rasa mas Al sudah siap untuk ditugaskan merapikan susunya, selalu saya libatkan anaknya,
"Mas, mau bantuin/tolongin mama beresin susu nya mas gak?" atau "Mas ini susunya mas banyak sekali, mama butuh bantuan untuk masukan ke kulkas ni, tolong Mama dong"

Yang jelas si supaya jadi kebiasaan baik, poinnya:
Pertama, menegaskan bahwa yang sedang dikerjakan menyangkut  hajat/kepentingannya mas Al,
Kedua, mencontohkan sendiri (sebelum saya menyuruh saya melakukan sendiri dulu dan pastikan mas Al melihat apa yang saya kerjakan),
Ketiga, say the magic word, 'tolong', jadi walau menyuruh tapi tidak terkesan nyuruh banget,
Keempat, biasakan, lakukan berulang-ulang.
Kelima, use another magic word: Terima Kasih, dan berikan apresiasi, pujian tapi tidak berlebihan. Walaupun sudah rutin dikerjakan tapi tetap konsisten mengapresiasi.

Jadi sekarang mas Al sudah biasa merapikan susunya sendiri tanpa diminta. Tiap abis belanja mas Al akan otomatis minta bukain kardus besar susunya lalu masukin ke kulkas satu - satu sambil bilang "Saatnya susu masuk kulkas!". Doi akan protes kalo kulkasnya dalam keadaan penuh dan gak ada space buat susunya.



Mas Al on duty


Itu salah satu jenis task nya sih, kesehariannya banyak kok hal lainnya yang mas Al sudah bisa mengerjakan tanpa diminta.

Nah, sekarang PR nya gimana supaya mas Al gak ngedot sama sekali lagi? hehe

Ps. Kalo saya curhat sama Eyangnya mas Al tentang susah banget buat biasain mas Al lepas dotnya, Eyangnya malah balikin 'dulu gak inget kamu ngedotnya sampe kapan?'.... haha

Cheers,
Nicha

#Harike-2
#Tantangan10Hari
#level2
#KuliahBunSayIIP
#MelatihKemandirian


Al Fatih 1st Outbound Experience

Salaam...

Kelas Bunda Sayang, Game Level 2 Day 1
Melatih Kemandirian Anak

Desember ini acara field trip sekolah tujuannya @dkandang, awalnya kami (mas Al dan saya) pikir disana kegiatannya bakal kasih makan ternak, nangkep ikan, main sama kelinci, pokoknya animal related ativities, tapi ternyata sekolah ambilnya paket outbound, seru juga si.

Dari awal berangkat udah bareng sama teman-teman gak perlu ditemenin mama, padahal para mama lain (terutama yang anak-anaknya udah temenan dari kelas playgroup) meragukan mas Al bisa gak dilepas tanpa cari-cari pendampingnya, karena waktu kelas playgroup mas Al suka gelisah kalo gak lihat pendamping di sekitarnya. Ternyata dianya malah asik sendiri sama teman-teman, kebetulan banget mamanya juga lagi mabok berat, jadi gak bisa melulu liatin mas Al main.



Dari awal nyampe area outbound mas Al udah gak sabar banget naik flying fox apalagi pas lihat kaka-kaka TK B pada seru main. Sayang grup TKA A main flying fox nya giliran terakhir, setelah game lain dan waktu juga udah siang banget, terutama mas Al yang sebenernya masih semangat banget tapi staminanya udah mulai loyo plus mendekati jam tidur siangnya pula.




Awal  - awal melewati rintangan mas Al on fire banget, tapi ternyata outbound itu menguras energi banget ya mas? apalagi mas Al di grup TK A usianya paling muda badannya juga paling imut, di tantangan terakhir sebelum ke post meluncur, mama liat mas Al udah kepayahan, sempet njebik liat mamanya dibawah, terus ngeliat bu guru yang lagi nyemangatin mas malah teriak "AKU UDAH CAPEK BU GURU!" sambil nahan nagis, tapi mas Al akhirnya sampe juga ke post terakhir.









Ternyata di post mas Al jadi tambah campur aduk perasaannya ya? terus sempet nangis, ngeluh bilang capek terus. Semakin diteriakin kasih semangat sama mama, para bu guru dan para mama anak-anak lain, mas Al malah makin sedih.





Tapi akhirnya sukses juga meluncur. Yeay!

Gakpapa mas, entah mas Al emang murni kecapekan dan tenaganya habis atau sebenernya mas Al ada rasa takut untuk meluncur, yang penting mas Al pada akhirnya mampu melewati proses mengatasi rasa takut atau capek itu. Seandainya mas Al saat itu mau nyerah mama gak kecewa kok (jujur, sebenernya mama juga hampir gak tega waktu mas Al nangis sedih di atas sana, pengen rasanya mama jemput ke atas, hehe), tapi pada akhirnya mas Al berani, mama amazed, tambah kagum sama mas Al.



Mas Al hebat, teman-teman mas juga hebat-hebat semua, baik yang mulus dan lancar jaya meluncurnya,yang akhirnya bisa meluncur juga walaupun sambil digendong sama oom pendamping ataupun yang batal meluncur, semuanya anak hebat.

Banyak banget ya manfaat anak-anak ikut outbound gini, gak hanya sekedar seru-seruan aja. Pas kebetulan kemaren anak-anak berpasangan melewati rintangannya, mas Al bareng sama teman bernama Shofwan, kata mama shofwan, Shofwan awalnya takut ikut outbound tapi karena dia lihat mas Al yang semangat dan berani dia jadi ikutan. Gitu juga sebaliknya, mas Al awalnya semangat banget tapi di rintangan akhir tenaganya udah habis tapi mas Al gak nyerah karena lihat teman-temannya berhasil sampai finish.

Alhamdulillah, menurut Mama mas Al jadi lebih mandiri, percaya diri, sungguh-sungguh dan gak menyerah.

Yang agak kecewa gak jadi kasih makan ternak, tapi at least ikutan mandiin kebo bule ya mas, next time kita kesana lagi.


Much love,
Proud Mama.

#Harike-1
#Tantangan10Hari
#level2
#KuliahBunSayIIP
#MelatihKemandirian

Cheers,
Nicha

Jumat, 10 November 2017

Kelas Bunda Sayang IIP - Game level 1 Day 8

Game Level 1
Komunikasi Produktif - Day 8

Hari ini jengukin mama mertua di RS, karena paksu diluar kota dan susah untuk bisa mendadak pulang, jadi saya seperti punya perasaan sebisa mungkin gantiin ketidakhadiran paksu, jadi diusahakan jenguk pada kesempatan pertama. Setelah pulang kantor dari Beos ke Pinang Ranti lumayan juga, agak khawatir karena jalanan macet padahal jam besuk cuma sampe jam 19.00. Alhamdulillah sampe RS jam 18.56 bisalah dispensasi waktu besuk molor dari jadwal dikit.

Selama ngobrol sama mama dan papa mertua, cuma 40% mereka bahas tentang keadaan mamer yang lagi sakit, 60% nya ngobrolin paksu, bagaimana mereka concern dan khawatir sama paksu dari segi kesehatan, gimana kebiasaannya paksu dan nasihat-nasihat secara gak langsung ke paksu lewat saya. Subhanallah ya orangtua itu disaat sedang sakit dan susah juga lebih khawatir ke anak daripada diri sendiri.

Sebelum berangkat ke RS tentu saya udah bilang paksu, tapi pulang dari RS malem aja kok ya paksu belum ada tanya kabar saya, sebenernya keki juga, tapi ya sudah lah kalo diturutin malah tambah gak enak, di kereta akhirnya saya yang hubungi paksu duluan, saya kabarin kondisi mama mertua aja awalnya karena ternyata malam itu juga paksu masih ada evaluasi bawahannya, gak kondusif buat cerita banyak juga.

Entah kenapa, sekarang saya kalo udah nyampe rumah sepulang kantor itu kayaknya udah gak ada tenaga, boro-boro buat ngerjain hal produktif lain kayak beberes rumah, baca buku yg udah numpuk belom kebaca, etc, makan malam aja suka di skip karena pengennya langsung tidur aja. Jadi kalo paksu kelamaan kabarin suka ditinggal tidur, sama kayak malam itu. Tapi setidaknya sebelum tidur saya kasih notif ke paksu bahwa saya tidur duluan kalo paksu belom sempet untuk telepon, setidaknya ada perubahan dari yang biasanya langsung tidur aja. Hehe

Cheers,
Nicha

#hari8
#gamelevel1
#tantangan10hari
#komunikasiproduktif
#kuliahbunsayiip




Kamis, 09 November 2017

Kelas Bunda Sayang IIP - Game level 1 Day 7

Game Level 1
Komunikasi Produktif - Day 7

Pagi ini udah dapat ujian, yang pertama dikasih kabar kalo mama mertua opname lagi, dan yang kedua jadi sasaran emosinya salah satu anggota keluarga dari pihak paksu yang doi emang sering jadi ujian bagi anggota keluarga lain gitu lah.

Sebenernya saya tipe yang menghindari konflik, kalopun selama ini ada uneg-uneg, kesal dan gak setuju sama yang bersangkutan perbuat, saya remain silent, gak mau ikutan ribut. Tapi kali ini saya milih gak diam lagi karena ybs udah bawa-bawa hal sensitif yang fatal banget buat saya, yakni anak, amat sangat gak nyambung dari yang dia permasalahkan sebenarnya. Jadi ybs ibarat udah gangguin induk macan lagi tidur deh.

Setelah saya balas pesan dia mengutarakan ketidaksetujuan dan ketidaksukaan saya dengan cara ybs (masih dalam batas rasional dan gak pake emosi murah kok), rasanya saya masih gak puas, pengen rasanya saya luapin emosi saya ke paksu, udah sempet ketik pesan buat paksu komplain marah-marah. Tapi Alhamdulillah masih bisa tahan diri, tarik napas dalem, terus mikir, bukan saya aja kok yang jadi korban emosi gak jelas ybs, paksu malah udah duluan diajak ribut ama ybs pagi itu, kalo saya tambahin marah-marah, kasian paksu... lagian apa yang mau saya luapkan sebenernya juga gak bakal tersampaikan dengan baik kalo saya esmosih juga ke paksu. Jadi saya hapus lagi textnya, gak jadi dikirim, nanti aja kalo timing pas baru ngobrol yang bener masalah ini.

Siangnya paksu telpon tanya kabar, barulah saya bilang kejadian tadi pagi, yes, lebih efektif, paksu sih berharap permakluman saya aja, toh kami sama-sama tau ybs itu seperti apa. Abis itu itu apakah saya sudah lega? sayangnya tidak, saya tipe yang hold a grudge lumayan lama, gak dendam sih, cuma kesel nya lama. Paling abis itu jadi baca-baca alma'surat aja buat nenangin diri.

Cheers,
Nicha

#hari7
#gamelevel1
#tantangan10hari
#komunikasiproduktif
#kuliahbunsayiip


Rabu, 08 November 2017

Kelas Bunda Sayang IIP - Game level 1 Day 6

Game level 1
Komunikasi Produktif - Day 6

Di unit saya kerja sekarang saya yang paling kecil (lebih ke faktor umur ya, walo secara fisik ya definitely yes sih...), nah senengnya diantara ibu-ibu senior itu banyak cerita-cerita soal keluarga kan, jadi sedikit-sedikit bisa ambil lesson learnt dari mereka juga. Nah, hari ini ada salah satu ibu yang cerita doi kemaren pulang nyampe rumah jam 23.30 gara-gara kereta gangguan dan macet (tapi emang abis lembur juga sih si ibu yang berdedikasi tinggi ini) dan doi bilang pulang jam segitu lho suaminya ya gak tanya-tanya, kok belom nyampe atau udah sampe mana, ada apa di jalan, endebre, endebre.... ceritanya gak sambil kesel sih, ya sambil becanda-ccanda miris lah kira-kira....

Dan setelah itu si ibu lanjut bilang kalo diantara dia dan suaminya udah kayak kesepakatan gak resmi lah kalo gak ada hubungin satu sama lain berarti gak ada apa2, all is well, semua baik-baik saja. Malah akan saling intens menghubungi satu sama lain kalo lagi ada apa-apa, butuh sesuatu, atau apalah yang sifatnya urgent banget. Bukannya mau ngomongin orang lain sih, tapi keadaan si ibu itu sedikit banyak kok saya merasakan, si ibu juga awal nikah sama suami LDM dan gak nanggung-nanggung sampe 17 tahun lho sampe akhirnya kumpul lagi sama-sama tiap hari. huhu, jangan sampe kayak gitu dong saya dan paksu saya (minta Aamiin nya boleh?)

I feel ibu banget lah, pak suami juga orangnya cuek, dulu kalo saya lagi ngambek sama doi karena suka lupa telpon (so saya sengaja gak telpon doi samsek) ya paksu gak ada khawatir nya lho, ya telpon kalo malem, kalo saya gak angkat berarti saya udah tidur, parah ya?

Pernah ya, suatu saat, besokannya kami mau liburan ke Malang, nah sampe lewat jam 12 malem paksu belum pulang, saya telponin semua nomornya gak aktif, istri mana yang  gak ketar ketir coba gak bisa hubungin suami lewat tengah malem, itu kondisinya paksu masih ngantor di sudirman dan tiap hari PP motor depok-sudirman dan pas banget lagi ngetrend begal motor. Saya sampe hubungin temen kantor paksu yang saya kenal, telpon kantor gak diangkat, telpon rumah mertua kali-kali paksu kesana dan gak ada hasil. Saya pantening semua portal berita kalo-kalo ada berita kecelakaan atau apalah sambil berdiri di pager rumah dan selalu ngarep kalo ada suara motor, di dalam hati gak berhenti doa dan dzikir semoga paksu baik-baik aja). Setelah itu paksu pulang jam 2 pagi, dengan santainya, kasih penjelasan juga seadanya (tapi make sense sih, jadi gak bisa protes). Sama dengan suami si Ibu itu yang santai aja gak kasih kabar selama toh gak ada kejadian apa-apa. Sedih hati gak sih...

Tapi itu dulu, setelah kami berbenah sih udah gak begitu sama sekali. Saya gak pengen sampe kayak si ibu yang kalo gak menghubungi berarti all is well. Lesson learnt buat saya hari ini.

Hari ini paksu banyak kerjaan, dan saya tau sih tuntutan kerjaan paksu, jadi lebih banyak saya ngalah, lebih aktif saya yang call, durasi ngobrolnya gak lama tapi lebih sering, Emang namanya rumah tangga itu gak boleh nurutin ego ya. Kan pengennya sakinah, semoga sih sama-sama bisa mengingatkan dan saling memperbaiki ya.


Cheers,
Nicha

#hari6
#gamelevel1
#tantangan10hari
#komunikasiproduktif
#kuliahbunsayiip


Kelas Bunda Sayang IIP - Game level 1 Day 5

Game Level 1
Komunikasi Produktif - Day 5

Setelah paksu balik dinas kok berasa makin challenging ya? padahal niatnya mau mengefektifkan komunikasi saat LDM...

Jujur ya, sebenernya lebih seru dan gampang komunikasi sama mas Al, hehehe, maaf ya paksu, terus mau ganti subjek buat game (emang boleh? lah udah kadung hari ke-5 juga).

Kembali ke rutinitas, komunikasi pagi-pagi bangun tidur, yang diomongin standar, abis itu juga pak suami makin sibuk karena nyelesain pendingan selama cuti 3 hari kemarin. Terus yang beda apa dong? Paling, biasanya kalo malem saya kelamaan nungguin video call dari pak suami biasanya saya tinggal tidur aja, kali ini saya yang VC mulu (jangan-jangan paksu merasa ter-terror).

Agak lupa juga sih kita ngobrolin apa aja, secara postingan ini adalah throwback, hehehe (bye-bye badge).

Cheers,
Nicha

#hari5
#gamelevel1
#tantangan10hari
#komunikasiproduktif
#kuliahbunsayiip