Lilypie - First Birthday

To The Infinity And Beyond

Senin, 07 Agustus 2017

Nice Homework #8

Bismillah....
Nice Homework #8 :
a. Aktivitas yang saya SUKA dan BISA
Bisnis, Crafting, Blogging
b. Anda ingin menjadi apa? ( Be)
Mompreneur
c. Apa yang ingin anda lakukan? (DO)
Mengembangkan bisnis yang bermanfaat bagi keluarga dan  masyarakat.
d. Apa yang ingin anda miliki? (Have)
Materiil : Saya ingin memiliki Bisnis yang settle dan berkelanjutan.
Immateriil : Saya ingin memiliki sarana untuk menebarkan manfaat.
e. Langkah-langkahnya :
a. Life time purpose
Menjadi pribadi yang memberikan manfaat kepada keluarga dan lingkungan.
b.Strategic Planning
Dalam waktu 5 tahun ke depan saya ingin bisnis saya berkembang dari segi asset dan dapat memberdayakan masyarakat. 
*Ditulis dalam rangka memenuhi Nice Homework Kelas Matrikulasi Institut Ibu Profesional Batch 4

Selasa, 18 Juli 2017

Staycation Discovery Hotel - Ancol, Seaworld Jakarta, Ancol


Assalamua'alaikum....

Libur lebaran kemarin kami gak ada trip yang istimewah, apalagi Pak Suami liburnya gak full, udahnya gak bisa ambil cuti tahunan, disaat pegawai lain cuti bersama, H+2 Iedul Fitri paksu udah harus balik dinas ke Semarang lagi. Jadi lah supaya liburan gak sepi-sepi amat saya ajak ortu buat keluar dari depok. Tadinya mau ke Bogor, tapi takut bogor macet suasana liburan jadi batal, dan belakangan ini kepikiran buat ajak mas Al ke seaworld tapi belom sempet cuma mikir lagi, ancol pas libur lebaran = chaos. 

Salahnya saya udah keburu sounding ke mas Al kita bakal ke seaworld, jadilah anaknya udah heboh duluan, so nekad lah saya booking hotel di Ancol. Awalnya sih pengen nginep di Mercure aja, secara dari rate lumayan bersahabat dan kita pernah pas naik kereta gantung di Ancol ngelihat dari atas pool area-nya lumayan menarik. Tapi, karena saya tipe emak kebayakan pertimbangan jadi bawaannya galau, jadi ke ancol gak, apa ke hotel didaerah Cikini aja, karena Papi saya masih tentative bisa ikut atau enggak. Besoknya pas udah yakin mau stay di Mercure Ancol (ternyata Papi gak bisa ikut karena ada tugas negara, baca: jadi khotib sholat jumat di komplek) ternyata udah full book dong, sedih plus pertanda gak enak, kalo satu hotel udah fully booked (termasuk kamar suite nya) berarti alamat Ancol padat banget. 

Kalo tetep mau stay di komplek Ancol berarti pilihannya tinggal 2, Aston Marina atau Discovery Hotel, karena saya kurang suka dengan Aston Marina (karena beberapa hal) jadi opsi terakhir adalah Discovery Hotel. 

Hari H, nyampe di hotel udah kaget, saking ramenya mau check-in aja ngantri panjang, padahal ada 5 counter buat check in lho, warbiyasak banget deh..... Udah nya ngantri panjang ternyata welcome drink disini cuma buat one person aja dong, padahal rombongan saya ada 5 kepala lho, tapi karena emang haus dan kelamaan nunggu akhirnya 1 gelas sirup markisa digilir 5 orang aja dong, emang enak sih, terus anak-anak doyan, ciyaaan...



Sampe kamar, para adult (saya, Mami dan adek) bingung mau ngapain dulu, yang jelas sih initeary nya simple (namanya juga staycation), Seaworld - Kereta Gantung - Bandar Djakarta - done. Sisa waktunya leyeh-leyeh aja di hotel.

So, sore itu anak-anak diajak berenang sampe keriput, ternyata pool areanya oke banget, luas, kid's poolnya juga luas, ada jasa sewa perahu plastik juga. di Area pool ini juga manajemen hotel bikin banyak aktivitas, gak hanya berenang, untuk anak-anak disediakan kegiatan crafting, untuk dewasa ada Pilates bareng juga, all free. Seru banget.














Kalo udah berenang anak-anak pasti susah banget diajak udahan, tapi karena pengen ngejar lihat sunset di Gondola jadi anak-anak rada dipaksa. Sebelumnya pas ke Ancol sama pak suami dan naik Gondola timingnya pas banget dapet sunset, cantik banget, kali ini agak telat jadi gak dapet sunset, tapi mas Al tetep excited, jadi tetep seneng. Oh iya untuk Gondola based on brosur operation hour nya 10 AM - 6 PM ya, tapi pas kita selesai naik (which is lebih dari jam 6) masih banyak kok yang pada baru naik. Kita naik dari stasiun C, dekat area seaworld, gak ngantri samsek.

Gondola - Kereta Gantung Ancol
Operation Hours (tergantung hari) 9.00 (Sun) /10.00 (Sat) /11.00 (Mon-Fri) sd 18.00
harga tiket Rp60.000/orang
anak dengan Tinggi Badan 90cm keatas udah harus bayar.








Next, kita rencana dinner di Bandar Djakarta, dan bener ya di Ancol itu padet banget, macetnya bukan main, dari stasiun Gondola ke Bandar Djakarta sampe 1,5 jam aja dong, anak-anak udah mulai rewel laper dan capek jadi mulai berantem gak jelas, para dewasapun udah diambang masuk angin karena kelaperan. Sampe sana nyari parkirnya juga ampun banget. Ini kali pertama saya ke Bandar Djakarta pribadi jadi agak gak ngerti prosesnya, sebelumnya kesini pas acara kantor jadi tinggal duduk manis perut kenyang. 

Ternyata steps makan di Bandar Djakarta adalah sebagai berikut: 
(1) Minta nomer waiting list (ini pas antriannya serem banget, penuh mak.... kayak antri bansos) 
(2) Tunggu sampe pingsan kelaperan  nomer dan nama kita diteriakin 
(3) Diarahkan petugas ke table yang available 
(4) Pilih menu yang dipesan langsung ke area tersendiri, disini ada petugas lain yang mendampingi kita, mau menu apa nanti jenis bahan bakunya (ikan/kerang/kepiting/cumi,dkk) dibantu pilihin dan dimasukin ke keranjang kita 
(5) Diarahkan ke petugas pencatat menu plus mastiin menu kita lagi 
(6) Balik ke table dan berdoa makanan cepet dateng pesan minum sama petugas in charge di area table kita 
(7) Makan - makan (nasi dan aneka sambel free ya) 
(8) Minta bill ke petugas 
(9) Bayar bisa lewat petugas tadi (kalo ditawarin) atau ke kasir sendiri (kebanyakan sih pada ke kasir, apalagi yang pake CC), pas bayar ke kasir ini dianter sama petugasnya dari table kita sampe ke kasir, terus petugas tadi banyak yang nungguin (kasirnya juga gak kalah rame dari booth waiting list) dan kayaknya sih saya perhatiin banyak yang kasih tip ke petugas anter bill ini (tapi karena mas yang anter saya udah gak ada/saya lupa mukanya kali ya, jadi saya gak termasuk #teamkasihtip)



Overall makan di Bandar Djakarta enak, ini entah udah laper banget atau emang enak haqiqi ya. Menu melimpah juga ludes. Tapi ya anak-anak udah terlanjur ngantuk jadi mereka kurang happy. Sampe hotel kirain langsung telap, taunya malah pada on lagi. 

Besoknya, breakfast jam 8 lewat, karena kami ambil kamar suite jadi pas check in diarahkan untuk breakfast di lantai 8 di lounge khusus, eh taunya malah tinggal penghabisan, dan gak nampak akan ada penambahan makanan, jadi kami pundung  turun ke restoran di lantai 1 aja, walaupun rame banget tapi menunya masih lengkap dan melimpah ruah. Menunya variatif banget dan taste nya juga enak. Petugasnya juga sigap angkatin piring kotor dsb.

Abis sarapan anak-anak minta berenang lagi, tapi karena emaknya malas nyemplung jadi diarahkan ke kid's club aja. Kid's club Discovery secara interior bagus, tapi dari segi aktivitasnya kurang, puzzle udah gak lengkap semua, paling banter sih main lego aja.

Duh, pengen nyemplung banget...







Eh, ada yang jual es krim, melipir deh si boss...

Setelah check out kita baru menuju Seaworld, karena itu hari Jumat, asumsi (harapan) nya gak terlalu rame, tapi harapan tak seindah kenyataan ternyata penuh juga, anak-anak cuma tertarik sama beberapa area tertentu aja, terowongan antasena nya aja padat merayap. Mami juga udah kecapekan jadi banyak duduk. So, main ke seaworld pas peak season itu sebenernya gak dianjurkan banget ya, udahnya gerak susah lihat atraksinya juga udah males duluan.

Seaworld Jakarta - Ancol
Operation Hours 09.00 - 18.00 (tergantung hari juga)
Harga Tiket Rp115.000/orang
Tiket Bundling :
Seaworld + Dufan Rp350.000
Seaworld + Ocean Drean Samudra Rp200.000










Favorit anak-anak jellyfish area. Pics by mas Al


Dari sana kita mau ajak anak-anak main ke pantai, akhirnya mampir sebentar ke Ancol Beach Mall yang gak terlalu kayak cendol. Parkirnya di parkiran Mall, masuknya tinggal lewat mall nya aja, nyampe deh area pantai. Karena emaknya gak terlalu niat jadinya anak-anak gak dibekalin baju ganti, kasian mereka sebenernya mupeng lihat anak-anak lain mainnya maksimal. Next time deh ya kalo ancol gak terlalu padet atau ke pantai yang lebih oke sekalian insya Allah.




Begitulah liburan maksa kami ke Ancol, tapi anak-anak seneng kok, sampe dirumah juga cerita soal ancol jadi topik hot berhari-hari. 


Nicha,
xoxo








Minggu, 16 Juli 2017

Nice Homework #7 Kelas Matrikulasi IIP

Bismillah...

NHW#7 Tahapan menuju Bunda Produktif

Hasil Strenght Typology melalui www.temubakat.com



ANNISAA KHUSNUL KHOTIMAH , anda adalah orang yang suka dengan angka dan data , anda kurang yakin akan sesuatu yang sifatnya intuitif kecuali kalau anda juga punya bakat lainnya yang intuitif , berani menghadapi orang secara empat mata,keras kepala, berani mengambil alih tanggung jawab , selalu berpikir "pasti ada jalan dan atau cara yang lebih baik" , selalu ingin memajukan orang lain dan senang melihat kemajuan orang , senang mempelajari latar belakang, senang olah pikir, menyendiri , analitis dan senang berkomunikasi , suka melayani orang lain dan mendahulukan orang lain.




Personal Branding




Menetukan Kuadran Aktivitas, sebagai berikut :
1. Aktivitas yang Anda suka dan Anda bisa
Membersamai anak dan suami
Yoga
Crafting
Berkebun

2. Aktivitas yang Anda suka tetapi Anda Tidak bisa
Travelling
Melakukan sekolah formal
Belajar Bahasa
Menjahit

3. Aktivitas yang Anda Tidak suka tetapi Anda Bisa
Menyetrika baju

4. Aktivitas yang Anda Tidak suka dan Anda Tidak Bisa
Marketing


*ditulis dalam rangka memenuhi tugas Nice Homework (NHW) #7 Kelas Matrikulasi Institut Ibu Profesional

Minggu, 09 Juli 2017

Nice Homework #6 Kelas Matrikulasi IIP

Ibu Manajer Handal

Tuliskan 3 aktivitas paling penting dan 3 aktivitas paling tidak penting.
Aktivitas penting
1. Ibadah wajib dan Sunnah.
2. Quality time bersama suami dan anak.
3. Pekerjaan kantor.

Aktivitas tidak penting
1. Random browsing/gadget-ing
2. Nonton TV series/dramas


Waktu Anda selama ini habis untuk kegiatan mana?

Karena setiap hari kerja Kira2 13 jam dalam sehari tersita untuk pekerjaan kantor dan waktu pergi pulang dari rumah  ke kantor jadi mayoritas habis untuk pekerjaan kantor dan random browsing disela2 itu.
Saat weekend lebih banyak waktu untuk bermain sama anak, sedikit kerja ranah domestik dan sedikit (oke jujur, agak sering) random browsing.

Jadikan 3 aktivitas penting menjadi aktivitas dinamis sehari-hari untuk memperbanyak jam terbang Peran hidup.
1. Mengerjakan pekerjaan kantor efisien sehingga bisa pulang bisa on time (dan tanpa rasa sungkan).
2. Random browsing menjadi browsing yang terarah dengan tujuan pengembangan diri dan memperkaya ilmu yang manfaat.
3. Meningkat kualitas ibadah.

Buatlah jadwal harian yang paling mudah dikerjakan
04.00 - 04.30 sholat malam, beres2 rumah
04.30 - 05.00 sholat subuh, persiapan ke kantor
05.00 - 06.00 menemani anak, berangkat ke kantor
07.30 - 08.00 sholat dhuha
08.00 - 12.00 aktivitas kantor
12.00 - 13.00 sholat dzuhur, istirahat
13.00 - 17.00 aktivitas kantor
17.00 - 19.00 perjalanan pulang (Baca Qur'an, Baca buku atau browsing manfaat di perjalanan)
19.00 - 20.00 menemani anak dan quality time dengan keluarga
20.00 - 21.00 menemani anak tidur, quality time dengan suami
21.00 - 22.00 aktivitas domestik

Sekian,, semoga bermanfaat bagi saya.

Nicha

*ditulis dalam rangka memenuhi Nice Homework #6 Kelas Matrikulasi Institut Ibu Profesional.







Minggu, 18 Juni 2017

NHW#5 Kelas Matrikulasi IIP


Assalamu'alaikum,

Di Nice Homework ke-5 ini tugasnya adalah membuat desain pembelajaran. Nah lho.... Kalo untuk saya kok ya baru denger aja udah berat gitu rasanya.... Lalu sok perfeksionis cari (googling maksudnya :x) literatur sana-sini terus kebingungan sendiri. Dipikiran saya itu Kata 'desain' itu bayangangannya adalah sesuatu yang grand, sistematis, harus matang dan kayaknya susah banget. Hehehe. Kebanyakan mikir....

Dan kalo mau ikutin idealisme sih kayaknya NHW ini gak kelar - kelar, maunya juga sambil bikin kurikulum belajar anak, tapi secara general sudah punya kerangka.

Untuk bisa membuat desain pembelajaran untuk anak menurut saya dimulai dari ibu (orangtua) dulu.

Desain pembelajaran untuk saya
Dimulai dari 0, Tata kembali niat belajar untuk menjadi pribadi yang manfaat bagi anak, suami, keluarga, lingkungan. Mengikuti majlis ilmu minimal seminggu sekali, buatkan catatan yang terdokumentasi baik, praktik - praktik - praktik, meminta review dari orang dari orang terdekat, evaluasi dan koreksi. Dilakukan secara kontinu dan Istiqomah.

Desain pembelajaran untuk anak.
Kalo menurut saya hal ini perlu disesuaikan dengan usia anak. Sehingga metode yang diberikan sesuai dan 'tidak memaksa'. Tentu saya prinsipnya adalah mendidik sesuai fitrah anak {IIP banget, :)}.

Yang pertama perlu untuk mengetahui, menggali dan memahami karakter, bakat/potensi anak. Dan Paham kecenderungan/preferensi anak dalam menerima pembelajaran. Sehingga anak dapat maksimal menerima pembelajaran.

Untuk Al fatih 3 tahun, selama pengamatan saya selama ini, lebih cenderung audio visual, Al fatih sebagaimana layaknya anak seusianya sangat pintar meniru apa yang dilihat dan didengar, disamping itu Mas Al ternyata mampu menangkap Segala yang dikatakan lawn bicara walaupun disaat Mas Al sibuk mengerjakan yang lain (Serius main, read). Mas Al juga paling senang dibacakan cerita baik dari buku maupun spontan, lalu bisa mereview kembali apa yang diceritakan tadi.

Untuk kognitif masih perlu untuk diasah lagi, mungkin karena Mas Al bukan Tipe yang betah duduk di kursi belajar lama-lama. Ini PR buat saya sehingga mas Al bisa belajar tanpa beban dan menyenangkan.

Intinya sesuai quote ibu Peny, prinsipnya adalah meninggikan gunung bukan meratakan lembah.

Semoga bisa menerapkan desain pembelajaran yang sesuai dengan masing-masing karakter dan potensi anak.

Nicha

*ditulis dalam rangka memenuhi tugas Nice Homework kelas Matrikulasi Institut Ibu Profesional

Minggu, 11 Juni 2017

NHW#4 Kelas Matrikulasi IIP Batch 4

Assalamu'alaikum,

NHW#4 Mendidik dengan kekuatan Fitrah. Menurut saya NHW kali ini lebih kepada mereview kembali NHW sebelumnya ya, Berikut poin-poinnya:

1. Mari lihat kembali Nice Homework #1, apakah sampai dengan hari ini Anda tetap memilih jurusan ilmu tersebut di Universitas Kehidupan ini? Atau setelah merenung beberapa minggu ini Anda ingin mengubah jurusan ilmu yang akan dikasih?

Sampai dengan kelas terakhir, menurut saya jurusan awal yang saya pilih sebelumnya itu sangat spesifik, setelah mencoba mendalami saya selanjutnya memilih untuk mengganti jurusan Ilmu Manajemen Rumah Tangga sesuai Al Qur'an dan sunah. Jadi tidak hanya mendalami seputar ilmu parenting tapi juga bagaimana ilmu jadi istri sholehah, anak yang berbakti ke orangtua, juga ilmu dalam berinteraksi dengan lingkungan/masyarakat.

2. Mari kita lihat Nice Homework #2, sudahkah kita belajar konsisten untuk mengisi checklist harian kita? Checklist ini sebagai Sarana kita untuk senantiasa terpacu 'memantaskan diri' setiap saat. Latih dengan keras diri Anda, agar lingkungan sekitar menjadi lunak terhadap diri kita.

Alhamdulillah checklist mulai dijalankan, tapi ada aja poin-poin yang kadang terlewat. Dan selalu coba untuk disiplin dan komit terhadap checklist.

3. Baca dan renungkan kembali Nice Homework #3, apakah sudah terbayang apa Kira-kira maksud Allah menciptakan kita di bumi ini? Kalau sudah maka tetapkan bidang yang akan kita kuasai, sehingga pesan hidup Anda makin terlihat.

Yes I did, sebenarnya sudah lama sebelum mengikuti kelas IIP saya merenung akan maksud Allah menghadirkan saya di bumi ini, setelah ikut IIP lebih menguatkan kembali dan jadi ingat terus.

Saya percaya hidup adalah untuk mengabdi, Sebagai bekal kita kembali kepada-Nya kelak dan saya dihadirkan ditengah keluarga ini adalah sebagai ladang amal dan perjuangan bagi saya, karena semua yang saya miliki adalah titipan yang kelak akan dimintai pertanggung jawabannya. Termasuk anak, dan suami.

Misi hidup: menjadi istri yang melayani dan mendampingi suami dengan baik dan menjadi ibu yang Mendidik anak-anak yang sholeh/sholehah, Mandiri, dan berakhlak mulia.
Bidang: Edukasi
Peran: Pendidik dan sharing partner

4. Setelah menemukan 3 hal tersebut, susunlah ilmu-ilmu apa saja yang diperlukan untuk menjalankan misi hidup tersebut.

Bunda Sayang: Ilmu parenting
Bunda Cekatan: Manajemen Rumah Tangga
Bunda Produktif: Manajemen pengembangan diri Ibu Rumah Tangga (Skill, komunikasi, dll)
Bunda Sholehah: Ilmu dalam bermasyarakat, memaksimalkan Peran untuk lingkungan sekitar

5. Tetapkan milestone untuk memandu setiap perjalanan misi hidup.

KM 0 saya adalah usia saya sekarang, 28 tahun, dengan memaksimalkan 5 jam waktu saya untuk mencari ilmu, mempraktekkan, menuliskan bersama suami, anak dan komunitas In sya Allah dalam jangka waktu kurang lebih 4 tahun sudah terlihat hasilnya.
KM0 - KM1 = Menguasai ilmu Bunda Sayang
KM1- KM2 = Menguasai ilmu Bunda Cekatan
KM2 - KM3 =  Menguasai Ilmu Bunda Produktif
KM3 - KM4 = Menguasai ilmu Bunda Shaleha

6. Koreksi kembali checklist Anda di NHW#2, apakah sudah Anda masukan waktu-waktu untuk mempelajari ilmu-ilmu tersebut diatas, Kalau belum segera udah dan cantumkan.

Sebagian sudah mewakili, tapi akan ditambahkan (dirumah) apabila ada yang akan kurang.

7. Lakukan, lakukan, lakukan, lakukan.

Bismillah, in sya Allah. Syemangat.


Nicha


*ditulis dalam rangka memenuhi tugas Nice Homework #4 Kelas Matrikulasi Institut Ibu Profesional Batch 4


Kamis, 08 Juni 2017

Merantau (Part1)

Bismillah....

Siapa yang sekarang lagi merantau? atau pernah ngerasain serunya merantau? atau lagi planning buat merantau? Kalo saya mah, dulu jaman abege mana ada kepikiran jauh dari orangtua? sebaliknya kayaknya pengennya dikekep mulu aja sama ortu, the most comfort sanctuary bagi saya adalah Mama/Rumah Mama Papa. Tempat paling aman, paling nyaman, gak khawatir kekurangan, semua serba tenang kalo di rumah. Who knows, saya yang sebelumnya gak punya niat buat jauh-jauh dari rumah malah sering melanglang buana. ke.....

1. Malang
Tibalah saat kelulusan SMA dan pengumuman SPMB di koran showed i passed tapi bukan di pilihan pertama.... pilihan alternatif saya adalah di Universitas Brawijaya Malang, pilih UB yang pertama karena saya tahu saat itu kampusnya belum banyak  peminat (dari sekolah saya saat itu dan daerah sekitarnya at least) tapi saya ngerti banget kualitas kampusnya oke banget serta biaya yang murah. Tapi yang bikin akhirnya berani adalah karena kakak saya sudah duluan kuliah disana, jadi saya sudah tau banyak sebelumnya. hehe.

Jangan tanya reaksi Mama saat itu, denial banget pokoknya.... sampe kesel sendiri waktu bilang saya lulus di UB, Mama malah berkali-kali bilang salah kali,,,, salah baca itu.... KZL TT. Mama sampe bilang, gak usah diambil aja, masuk D3 UI aja, atau tes di sekolah tinggi kedinasan macam STAN, dll (padahal juga susah kali tesnya ma, belom tentu lulus....). Pokoknya mah susah meyakinkan Mama buat izinin saya kuliah di Malang, udah ada mbak sendiri lho padahal disana.... kejadian ini yang bikin saya tambah yakin kalo saya ini.... anak favorit Mama (self claimed dan butuh pengakuan). Akhirnya dibantu sama mbak buat ngebujuk Mama baru deh dilepas ke Malang.

Di Malang itu seru, gak terlalu merasa susah karena masih ada mba, kalo ada yang sedih-sedih atau lagi prihatin masih bisa di-share. Pernah pas lagi ngirit kita beli makan pake uang recehan, kalo uang kiriman masih banyak nyuci baju bawa ke laundry, giliran kiriman udah tipis, nyuci-jemur-setrika digilir  gantian. Makan di warung steak and shake atau Pizza Hut itu udah mewah banget. Untungnya biaya hidup di Malang itu termasuk murah, pilihan banyak dan enak. Lingkungannya juga kondusif banget buat mahasiswa. 

Perjuangan dimulai saat si Mbak lulus, which is satu tahun setelah saya datang ke Malang. Masih inget sedihnya waktu antar Mama, Papa dan Mbak dan Adek ke Stasiun buat balik ke Jakarta depok, kayak ditinggal sendirian rasanya....  Saat itu saya bertekad buat cepet lulus, biar bisa cepet kumpul bareng lagi.

Alhamdulillah di Malang dapet sahabat dan uhuk.... calon suami. jadi di Malang tambah seru. Selayaknya mahasiswa kalo lagi bareng pasti nyobain tempat heits lokal. untungnya jaman dulu Malang gak seheits sekarang, bisa bangkrut penasaran cobain tempat kekinian yang sekarang terlalu banyak. Kalo saya mah dulu seringnya ke tempat wisata, Batu, Malang Kabupaten, Pantai Kondang Merak, Pantai Balekambang, Coban-coban, bolak balik Bromo, malah sempet ke Lamongan ke Wisata Bahari Lamongan. Jaman kuliah juga buat ngisi waktu saya ikut les sana-sini, ikut lomba-lomba Mahasiswa, sampe ikut BEM baik di fakultas maupun universitas, dari situ juga ketemu sama pak suami. :)

My gengs mailaf
Sisters from another mother






another pelipur lara, gengs

Saling support, ini teman termasuk yang awal2 kompre pertama seangkatan.


Yang bikin sedih kalo lagi jauh dari rumah tu ketika sakit, karena the most healing hand itu ya Mama, tapi tiap kali sakit atau lagi sedih itu dilema kalo kasih kabar ke Mama pasti belio makin khawatir malah sedihnya double. Makanya punya temen baik temen kampus/kosan yang akrab itu penting banget kalo lagi merantau. 

Mahasiswa rantau biasanya punya perkumpulan sendiri, kalo di UB dulu ada Forsimaja (Forum Silaturrahim Mahasiswa Jakarta) kegiatannya macem-macem tapi yang paling seru adalah kalo ngadain mudik bareng, pernah sewa beberapa bis sampe mudik bareng pake kereta api (ekonomi, hello, Matarmaja.... :*)





Lomba Karya Tulis Ilmiah Mahasiswa - Yogyakarta 2008

Perwakilan FE UB, forum mahasiswa ASEAN - UI 2008
Steering Comitee Pengenalan Kehidupan Kampus (Ospek) FE UB 2009 


Bromo3
Bromo1


Bromo4


Bromo5

Temen les LIA Malang, mas2 lucu semua temennya


Alhamdulillah, akhirnya janji bisa ditepati, lulus kuliah pas 3,5 tahun, tapi setelah mau balik ke depok  malah sedih karena udah terlalu attached sama kota Malang. Tapi tetep keluarga nomer satu, so i came back home at last.


Personil Manajemen FE UB 06 batch pertama wisuda

Tapi karena cinta banget sama Malang, jadi sampai sekarang pun kita sering kesana, kalo ada budget liburan pun pasti pertama kali kepikirinnya untuk bisa balik sana lagi, terlalu banyak memori dan teman yang udah kayak keluarga disana bikin separoh hati kita kayak ketinggalan disana... ecieh...

Pengalaman seru banget saat kos di Malang itu....
1. Waktu masih ada mba, air dikosan itu mati, dan kamar kita ada di lantai 3 dong, jadi tiap mau mandi bolak balik gotong air pake ember dari rumah ibu kos di lantai 1 (lewat tangga spriral), yes gempor bin encok banget, sampe suatu saat saking kelamaannya air mati dan kita udah gak kuat lagi buat angkat-angkat jadilah saya dan mba numpang mandi di masjid kampus pagi-pagi buta biar gak mengundang perhatian orang banyak.
2. Pengalaman mistis, suatu saat kami berdua menciun bau gak enak banget, kayak bau sampah, awalnya masing-masing ngebatin aja, tapi karena kelamaan jadi saling nanya, nyium bau sampah gak. Awalnya masih mikir bau itu asalnya dari bawah tanah (gosipnya area kosan saya dulunya pernah jadi tempat pembuangan yang diuruk tanah), tapi kok lama-lama cium baunya gak hanya di kosan aja, kalo lagi di kampus juga masih kebauan sampe ke mall aja nyium bau sampah. Anehnya, cuma saya dan mba aja yang kebauan, kalo lagi dikampus dan ada bau sampah ternyata temen-temen gak ngerasa, dikos juga sama, temen-temen juga yang nyium. Sampe akhirnya, satu hari pas saya dikamar mba saya dateng dengan panik, panas dingin, aneh deh, setelahnya dia cerita kalo di depan kosan dia lihat penampakan (tapi bukan kayak di film2, bentuknya gak jelas), abis itu kita tiap saat setel kaset (masih jaman kaset) ruqiyah atau murattal gak pernah berhenti sampe akhirnya kita stop cium bau sampah.



bersambung...


*ubek-ubek foto lama, bikin kangen, old time good time.
*Banyak foto yang hilang
*Bisa bolak - balik Bromo karna jadi asisten Ben yang punya travel ke Bromo jaman Mahasiswa

Nicha
xoxo