Lilypie - First Birthday

To The Infinity And Beyond

Selasa, 02 Agustus 2016

Cerita Ramadhan

Sebelumnya izinkan saya mengucapkan ,
"Taqabbalallahu minna wa minkum, Shiyamana wa shiyamakum"
Lalu disorakin sejagad Internet... dan dapet title Greeting Iedul Fitri terbasi...
Tapi Kan masih bulan Syawal Kan, masih berlaku dong ucapan nya (padahal Syawal juga udah mau abis) 

Pokoknya mah saya mau minta maaf apabila selama ini ada tulisan saya yang kurang berkenan di Hati pemirsah.... Atau kekhilafan saya suka lupa balas pertanyaan di blog ini, dan khilaf-khilaf saya yang lain, mohon dimaafkan ya...

Karena ini blog pribadi, boleh dong saya curhat sesuka hati (kayak ada yang Baca aja si...)
Cerita Ramadhan tahun ini challenging banget buat saya, eh, atau mungkin saya-nya aja yang cemen, baru segitu aja udah merasa berat 

Kebetulan saya dimandatkan pak bos untuk ikut joint audit tim auditor kantor pusat untuk unit dimana saya in-charge, Kebetulan waktunya pas banget awal Ramadhan sampai dengan seminggu sebelum Lebaran (tapi dalam hati saya yakin prosesnya pasti molor, karena unit kerja saya lumayan complicated kondisinya). 

Udah loyo banget nih saya ngebayangin bahwa selama proses audit itu schedule nya ketat, padahal harapannya saya bisa cari-cari waktu untuk ngebanyakin tilawah disela waktu kerja, atau istirahat nya agak panjang buat ikut kajian di masjid Gedung. Yasudah lah ya, in syaa Allah kerja ngaudit kalo niat nya ibadah dapet pahala juga (cieee, edisi sholehah)

Gak cuma disitu sedihnya, harusnya jam kerja kantor pas Ramadhan lebih cepet, tapi saya cuma kebagian dateng lebih cepetnya, gak pernah sekali pun saya ngerasain pulang jam 4 teng! Hari kerja gak pernah buka puasa bareng keluarga dirumah, tersedih deh rasanya.... Sampe Ben yang jarang banget protes aja angkat suara, ternyata dia inget jadwal audit saya seharusnya, pasjadwal mulai molor dia rada demanding, Akhirnya saya beraniin izin ke ketua Tim dengan sepenuh tekad demi keharmonisan Rumah Tangga (oke, ini mulai lebay), tapi udahnya bela-belain izin, tetep gak dapet maghrib di rumah, Jakarta macetnya edan dan buka puasa kami berakhir di pom bensin sambil nunggu hujan Reda, ternelangsa.....

Menjelang Ramadhan abis, saya ketar-ketir auditnya ra uwis-uwis dan team gak dapet izin pending audit pasca Lebaran dari Bos, anggota Tim baru dibolehin cuti tanggal 1, which is emang hari kerja terakhir di bulan Ramadhan sebelum cuti bersama Lebaran, oh I was desperado Maximo... Kenapa oh kenapa...

Akhirnya, mau gak mau saya terima kenyataan, emang Ramadhan kali ini ya ujian nya begini banget. 

Ternyata drama masih berlanjut, pas hari-hari deadline laporan dan diskusi audit, orang rumah ngabarin Mas Al sakit, awalnya masih demam biasa pagi udah mulai normal temp nya, ternyata sore mulai demam lagi makin tinggi sampe angka 40, karna tim audit lagi di-push banget, saya gak berani izin, jadi Ben yang buru-buru pulang bawa mas Al ke RS. Mau dipaksain gimana juga yang namanya Ibu gak bisa fokus ke yang lain kalo anak sakit, jadi saya minta izin pulang duluan dari team. Udah izin duluan aja, saya baru nyampe RS jam 11 ke IGD RS swasta di deket rumah yang ternyata penanganannya kurang oke.

Mas Al panasnya gak juga turun padahal udah dikasih penurun panas melalui anus. Malam itu kami minta buat di cek darah tapi gak dikerjain entah kenapa, akhirnya mas Al kita bawa pulang ke rumah, besok paginya panasnya agak turun. Hari terakhir masuk kerja sebelum libur Ramadhan, saya dengan berat hati harus tetep masuk kantor karena rencananya hari itu ada diskusi audit dan exit meeting, untung Ben bisa minta cuti, Akhirnya saya tetep masuk kantor walau minta izin masuk agak telat dikit, karena berat banget ninggalin mas Al.

Siangnya, Mama saya telpon ngabarin mas Al panas tinggi lagi (mas Al dirumah eyang nya, Ben masih dirumah---rumah kami cuma beda blok aja), dan dapet kabar sepupunya Al (yang Sama-sama dijagain mama saya) ternyata positif Demam Berdarah, Oke, kayaknya kemungkinan besar mas Al juga kena DB.
Ben ditemenin ade saya bawa Al ke RS Mitra Keluarga Depok yang lebih meyakinkan dibanding RS swasta deket rumah yang kurang sreg penanganannya menurut kami. Setelah di cek lab, ternyata positif DB, trombositnya termasuk dibawah normal walaupun gak drop banget, dan mengingat mas Al udah demam tinggi berhari - hari jadi DSA minta mas Al ditreatment intensif, jadilah mas Al di opname, dan sedihnya saya baru bisa ke RS lepas maghrib, setelah mencoba revisi hasil audit pasca exit meeting.


Setelah itu hari-hari terakhir Ramadhan kami ya dihabiskan di RS, sambil ketar-ketir lagi bisa gak Lebaran di rumah, karena ternyata walau panas tinggi nya udah lewat di malam ke-3 selama di RS ternyata trombositnya gak kunjung naik, sampe kita maksa mas Al buat minum angkak -- obat cina yang katanya ampuh meningkatkan trombosit (yang saya sendiri saya gak sanggup nelennya), tapi gak berhasil.


Kompak opname bareng sepupunya

Hari ke-4, 2 hari sebelum Iedul Fitri, di RS kami udah pasrah kalo harus Lebaran di RS kalo emang mas Al belom pulih banget demi kebaikan mas Al. Hari ke-5 walau anaknya udah mulai seger, hasil cek darah nya gak mendukung, padahal saya tau dari raut wajah perawat dan dokter juga ekspektasi nya trombosit ada kenaikan lah walau 1 atau 2 poin, mungkin agak kasian (atau penasaran) Al dicek darah lagi siangnya dan hasilnya trombosit masih turun dong.... Tapi, karna DSA ngeliat kondisi mas Al yang udah bagus, beliau mengizinkan kami untuk pulang, dengan syarat tiap hari harus cek darah di lab RS sampai dengan trombosit naik.... Yeay.... Lumayan lah ya.... 

Udah mulai seger tapi trombositnya masih turun melulu

Akhirnya, menjelang malam takbir kami pulang dari RS, kembali ke rumah kami yang tanpa nuansa Lebaran sama sekali, Boro - Boro rumah cantik siap menyambut Tamu... Kue Lebaran aja kami gak Punya.... 
 
Alhamdulillah Punya rumah selemparan kolor aja deket banget dari rumah ortu, jadi urusan perut aman dan menyenangkan

Begitulah drama Ramadhan kami, semoga terlepas dari semua drama dan keluarga kesah saya selama Ramadhan ini, seluruh amal ibadah diterima Allah ya.


happy face, yang mau pulang girang banget





Yang paling penting semoga saya serta seluruh keluarga dan pembaca blog saya seluruhnya masih diberi rezeki umur, sehat, dan dipertemukan kembali dengan Ramadhan tahun-tahun Berikut nya oleh Allah ya. Aamiin





Salaam



m
Nicha

Senin, 16 Mei 2016

Kecopetan

Beberapa minggu lalu saya dapet pengalaman gak enak, pait pait...

Seumur hidup saya baru sekali ini (mudah-mudahan jadi yang terakhir) jadi korban copet-ers.
Bukan hanya kesel barang saya dicuri, tapi yang lebih 'menampar' saya adalah... dari kejadian itu saya sadar bahwa mungkin dari sudut pandang para pelaku kejahatan saya itu sasaran empuk yang gampang banget dimodusin. #nangis dipojokan #feelinginsecure

Serius, kalo inget-inget reka adegan pencopetan saya berasa insecure banget, selama ini ternyata saya reckless banget sama keselamatan diri sendiri.

Modus Kejadiannya sih umum dan sering banget kejadian, 
dasar saya-nya aja yang entah terlalu naif, lugu atau oon?

-----*****-----

Hari senin (harus bgt awal minggu ya pak copets?), seperti biasa berangkat kantor nebeng Ben sampe kantornya, keluar mobil langsung liat kopaja 19 (blok m - tanah abang), terus buru2 naik lewat pintu belakang (padahal kopajanya masih ditengah jalan, bukan di halte --- my bad!)

Pas naik sebenernya udah dikasih tanda sama kernetnya, dia teriak2 ke gerombolan bapak2 supaya gak ngalangin jalan, but I had no clue saat itu, dengan nyantainya melenggang dan duduklah saya dibangku belakang sopir persis, abis itu pikiran melayang kesana kemari.....

ya mikirin Al yang td ditinggal sambil cemberut, mikir kompor dirumah gasnya bau entah kompor atau gasnya yg error, mikirin breastpump yang udah abis masa sewanya belom dibalikin penyewa, mikir review issue dikantor yg ra uwis2. Sindrom emak2, pokoknya keliatan banget kali saya menerawang dan kebanyakan pikiran - sasaran empuk!

Pas udah mau turun di halte tujuan, ada bapak yg udah standby depan pintu seakan-akan mau turun, lalu saya, lalu ada orang dibelakang saya (gak terlalu merhatiin tapi saya yakin itu bapak yg sebelumnya duduk di seat belakang saya) dan ada bapak yg duduk diseat persis paling dekat pintu bis, saat mau turun dan emang bisnya gak berhenti sempurna, bapak yg dipintu bilang hati-hati mba berulang2 sambil pasang pose akan menahan badan saya kalo jatuh, bapak yg di seat samping pintu angkat tangan saya seakan2  ngejagain saya pas mau turun tangga bis
Atas semua yg mereka lakukan ke saya itu reaksi saya adalah.... bilang terima kasih, 'makasih pak... makasih...' (dalam hati mereka bilang harusnya kita yg makasih kali mbak,,,, superkecele!)

saya baru sadar mereka itu copets setelah saya turun dari bis karena mereka yg seakan2 mau turun taunya kok malah gak turun, perasaan mulai gak enak, dan bener aja, tas udah terbuka, dan dicek handphone saya udah raib, blank..... kecopetan....

-----*****-----

Selama ini saya gak pernah naro curiga kesekitar saya dimanapun,
begitu juga saat bapak-bapak seumuran Papi saya sendiri mencoba nolong, dipikiran saya adalah saya membayangkan kalo Papi saya diposisi seperti itu mungkin dia juga akan menawarkan bantuan ke sosok orang seumuran anaknya, sincerely tentunya,

am i too naive?

Padahal selama ini kalo liat mbak-mbak/ibu-ibu di angkutan publik kesenggol dikit aja galak banget reaksinya, rada gimana gitu... kok berlebihan.
Ternyata itu adalah cara mereka mem-protect diri mereka sendiri, mungkin mereka pernah ngerasain pengalaman yang lebih 'pahit' dari sekedar dicopet kayak saya...
note to myself : don't judge too soon (walau cuma batin dalam hati aja),

setiap orang punya ceritanya masing-masing...

Saya yakin kejadian kemarin merupakan teguran dari Allah bahwa selama ini saya jumawa,
emang sempet saya pernah terpikir kalo oneday saya kehilangan barang gak akan heboh toh bakal bisa beli at lease barang yg sama lagi kok.
Tapi, bukan itu, mungkin barang hilang bisa digantikan (walaupun memori didalamnya ikut hilang sih, goodbye foto dan video mas Al dari Bayi, hiks. Data-data customer @BabynCo.Rent pun hilang) lebih kepada tindak kejahatannya, itu masih penjahat kelas kopaja... coba kalo ditarget sama orang yang lebih jahat... na'udzubillah...

Allah sayang sama saya dengan menegur saya dengan cara yg lebih halus, 
Supaya saya lebih bersyukur, supaya gak menyepelekan apa pun, supaya lebih waspada dan mawas diri...
Coba liat berita-berita kriminal jaman sekarang, hiiii, ngeri....

Semoga gak ada lagi yang berniat jahat ke saya, keluarga saya dan pembaca blog saya,,, hehehe. Aamiin

Sebenernya kalo bisa ngomong sama copetsnya sih, 
'Mau dijual berapa sih hape saya pak? sini saya bayarin aja, asa sayang sama data-data di handphonenya,,,
atau at least balikin memory cardnya deh.... banyak foto - video yang gak ke backup' hiks... hiks... 


Selasa, 23 Februari 2016

@Baby&Co.Rent Sewa Pompa ASI/Breastpump

Salaam...

Memperkenalkan
@BabynCo.Rent
Mom, Baby & Kids Stuff for Rent

Jasa rental perlengkapan Baby (saat ini masih fokus pada penyewaan Pompa Asi/Breastpump, next insyaAllah akan lebih variatif lagi perlekapan baby yang dapat disewakan)

Kenapa (Usaha) Rental?
Based on self experienced
Saya yang perjalanan kasih ASI untuk Mas Al kayak roller coaster banget, hasil "cari ilmu" dan riset sendiri mengenai produksi ASI salah satunya ditentukan oleh kecocokan kita dalam memerah ASI, ada mommies (bahkan lebih dianjurkan dokter) yang jago merah pake tangan atau marmet dan hasilnya malah jauh lebih banyak dibandingkan pakai breastpump, tapi ada juga yang gak bisa marmet sama sekali (kayak saya) padahal udah berkali-kali belajar sama ahlinya tapi hasilnya zonk!

Dalam pemakaian breastpump pun saya gak gampang, awal belajar pumping saya pakai breastpump manual ngikutin salah satu blogger tenama yang cocok banget pakai jenis itu, lumayan sih, tapi saya gak merasakan progress peningkatan produksi ASI yang signifikan, lalu beralih ke breastpump manual beda merk (yang mana temen pumping saya pakai itu dan hasilnya lebih banyak dari hasil saya) tapi sama aja hasilnya, beralih lagi ke electric breastpump baik single pump maupun double pump - karena terbiasa pakai manual asa tiap habis pumping payudara rasanya belum kosong banget. Sampai pada akhirnya saya kenalan sama breastpump hospital grade dan cocok, awalnya sempet nyobain pas banget abis lahiran di RS tapi versi yang muahal banget. Sempet nyesel banget karena kenal sama BP hospital gradenya lumayan telat disaat Mas Al udah MPASI padahal harusnya dibutuhkan banget pas masa-masa nyetok ASIP sebelum aktif ngantor lagi.

Untuk diingat, kecocokan breastpump bukan satu-satunya faktor yang mempengaruhi hasil produksi ASI ya Mom.

Nah, buat mommies yang mau beli peralatan baby terutama breastpump tapi bingung takut gak cocok disamping beberapa jenis breastpump harganya relatif mahal, sayang banget kan kalo sudah dibeli tapi gak cocok...
Kenapa gak sewa dulu Moms? (iyes, ini promosi banget).

Gak pengen mommies mengalami hal yang sama dengan pengalaman Mamam Al,
@BabynCo.Rent hadir menawarkan solusi agar mommies bisa mencoba peralatan baby yang cocok dan terbaik.





Karena usaha ini baru start up jadi awalnya baru bisa menyediakan jasa sewa breastpump, planning kedepan insyaAllah bisa menambah varian perlengkapan baby lebih banyak lagi. Aamiin.

Jadi, monggo kalo ada mommy atau kenalannya yang butuh jasa sewa....

MORE INFO
WA : 082158651881
Line : NichaKhusnul
Email : BabynCo.Rent@gmail.com
Instagram : @BabynCo.Rent

Cheers,
Nicha








Rabu, 03 Februari 2016

Mas Al Said : "Ada 'Orang tua'...."

Berawal dari WA adik saya (Miminya Mas Al), saat fatih umur 24 bulan


*jeng jeng jeng jeng*

Mas Al ini tipe anak yang kalo cerita hanya seputaran pengalaman yang pernah dia rasakan - lakukan dan apa yang dia lihat, selama ini sebelumnya gak pernah Mas Al cerita yang based on imajinasi.

Oke, mungkin memang dia bisa 'melihat' karena memang lagi usianya, dulu kakak sepupunya pun suka celoteh yang horror-horror gitu tapi berhenti setelah usia 3 tahun keatas.

Ummm, tarik napas dulu, kalem.... kalem...

Saya sendiri bukan tipe yang penakut banget,
dulu juga sempet ngalamin kejadian mistis aneh bahkan setelah besar, dan tentu saja merasa ketakutan pastinya...
Saya suka nonton film horror dan thriller,
Kalo tidur malem kadang suka mimpi yang hantu-hantu gitu, terus kalo cerita ke Ben pasti dilarang nonton film thriller lagi, tapi tetep lanjut...
Tapi, sejak ada Mas Al saya jauh lebih berani atau pura-pura berani setidaknya, soalnya saya gak mau Mas Al jadi penakut, tapi ada kalanya celotehannya Mas Al bikin saya ngeri-ngeri sedap, terutama menyangkut 'orang tua'

#'Orang tua' Pertama#
Pertama kali Mas Al menyinggung-nyinggung soal orangtua.
Lagi diteras rumah Eyang, disamperin sama Mimi-nya then he said...
Al : Ada 'orang tua' tadi..
Mimi : Dimana mas?
Al : Itu lho di pohon... terus naik-naik ke tembok...
Mimi : (What????) Mimi gak liat Mas..
Al : Udah adek suruh pergi..
Al : Orangtua pergi sana... hussss... jangan masuk, ini rumah adek... gitu....
Mimi : .......

Setelah dilaporin hal itu, besokannya saya konfirm dong ke Mas Al
Me : Mas, kemaren ada 'orang tua' ya?
Al : Iyaaa, ada 'orang tua' di rumah uti
Me : Lagi ngapain 'orang tuanya' emang?
Al : Lagi di pohon, dianya
Me : Serem gak?
Al : sereeeem deh
Me : Mas Al takut gak?
Al : Enggak, gak takut,,, adek bilang, 'orang tua' pergi sana... ini rumah adek, jangan masuk... gitu
*oh, okaaaaay....

#Other Scene#
Suatu saat Mimi yang penasaran dengan bentuk 'orang tua' yang Mas Al maksud mendapat sedikit pencerahan, saat Mas Al nonton kartun Adit&Sopo Jarwo, ada adegan Bang Jarwo nakut-nakutin anak-anak yang lagi kemah pake senter diarahkan ke muka-nya yang dibikin serem, tiba-tiba Mas Al nyeletuk...
Al : lhooo, kok bang jarwo kayak 'orang tua' si.... Masa bang Jarwo kayak 'orang tua' sih....
Okeh, kira-kira begitulah gambaran 'orang tua'-nya
*another jeng jeng jeng jeng moment...

#Other Scene#
Dalam perjalan balik dari jogja menuju Cirebon, malem-malem Mas Al mabok ditengah jalan
akhirnya minggir dulu di rest area sekitar Pantura,
Saat saya mau buka pintu mobil dan turun, otomatis Mas Al ikutan turun, tau - tau dia minta senter (emang Papapnya selalu bawa senter di mobil), pas ditanya buat apa? he said...
"Buat ngusir 'orang tua'"

*jeng jeng jeng jeng....*
Me : Emang 'orang tua'nya dimana Mas?
Al : itu lho di atas genteng (sambil nunjuk atap toilet umum)

#Other Scene#
Biasanya sebelum Papap Mamamnya berangkat ke kantor, Mas Al nagih jatah 'keliling komplek satu putaran'. Dimana abis take off dari rumah, Mamam di drop dirumah Eyang (yang cuma beda satu blok) buat nurunin bawaan misal botol susu dan perintilannya, Mas Al lanjut muterin komplek sama Papapnya.

Sampai rumah uti pulang dari muter-muter dia laporan
Al : Tadi ada 'orang tua' dijalan, terus ditabrak Papa
Papap : Masa sih?
Al : Iya, 'orang tua'nya besaaaaarrrrrr sekali

#After Many Others 'Orang tua' scene#
Mimi laporan ke Mamam,
Mimi : Masa tadi Mas Al horror banget deh
Me : Kenapa?
Mimi : Tadi kan jalan-jalan ke taman (komplek), terus Mas Al bilang...
Al : Gak mau kesitu!
Mimi : Kenapa emangnya?
Al : Ada tante-tante lagi gelantungan dipohon, sereeeem sekali...
*jeng jeng jeng jeng*

Apakah levelnya naik? dari 'orang tua' saja nambah jadi tante sereeeem,
Kalo menurut Eyangnya Al, emang wajar anak segitu masih bisa lihat yang gak bisa dilihat orang-orang kebanyakan, tapi seiring bertambahnya usia harusnya nanti gak bisa lihat yang 'lain' lagi.
Kalo kata Papapnya, Mas Al anak indigo....
Emaknya langsung ketok - ketok meja makan, buffet tv, lemari buku apa aja yang bisa diketok,
Apa dasarnya sampai sampai Anda bisa mengatakan hal tersebut wahai Papapnya Mas Al? *esmosihjiwah

Bukan apa-apa sih, saya pernah blogwalking ke salah satu blog (yang sekarang udah lupa blognya apa) yang menceritakan bahwa anaknya ternyata punya 'kelebihan' yang diturunkan dari Eyangnya, dimana anaknya yang punya kelebihan itu harus punya guru atau sosok yang menjaga yang membimbing dan mengayomi seperti itulah.

Dan based on cerita sang blogger hal itu gak mudah, sang anak pasti ada respon terhadap 'kelebihannya' itu ya mungkin ketakutan saat melihat makhluk yang tidak semua orang bisa lihat jadi lebih agresif dan assertif sama lingkungan luar atau malah jadi tertutup, susah diajak keluar rumah atau lingkungan yang baru, dan sebagainya.

Tapi menurut bijak saya sendiri, setiap anak yang 'special' atau memiliki keistimewaan lebih dari anak-anak pada umumnya pasti dititipkan kepada orangtua yang istimewa juga, karena balik lagi, Allah yang paling tau kadar kemapuan setiap makhluknya lebih dari diri kita sendiri.

balik lagi, Mas Al bagaimana dong?
sampai sekarang Mas Al masih sering ngomong soal 'orang tua', tapi tidak pernah menunjukkan ketakutan yang berlebihan. Saya sih sebagai orangtua (yang beneran) gak pengen Al jadi takut akan hal-hal yang ghaib dan berusaha menanamkan pada diri anak sekecil itu bahwa Allah itu Maha Pencipta, makhluk Allah itu banyak selain Al, Mamam Papap, Eyang dan temen-temen yang lain, kucing, ikan, laba-laba, pohon itu juga makhluk Allah, ada yang bisa dilihat orang banyak ada juga yang tidak, yang penting Al jangan takut, Allah pasti sayang sama Al, Allah pasti jagain Al.

Gak tau apakah pengertian yang saya kasih nyampe ke anak seumur itu tapi setidaknya saya mencoba menanamkan hal positif ke anak, kalau bukan orangtuanya sendiri siapa lagi kan?

Walau terakhir dia masih cerita :
Al : Tadi ada orangtua Mah, di taman...
Me : Oh iya? lagi ngapain orangtuanya?
Al : Lagi main di ayunan bawa-bawa tongkat
Me : Mas Al gak takut kan?
Al : Enggak...
Al : Tapi abis itu orang tua nya lari mah, bawa tongkat, syereeeem

*jeng jeng jeng jeng*

Rabu, 27 Januari 2016

Half Java Touring With Al - Part 4

Salaam...

Menyambung postingan yang rauwis-uwis

Malam pergantian tahun kami lagi diperjalanan menuju Magelang, sebenernya gak terlalu inget dengan apa yang terjadi selama dijalan (tsaelah...). Pokoknya karena udah malem banget dan seharian abis jalan jadinya capek banget dan tidur sepanjang jalan, eh ada yang inget deng, tiba-tiba mobil berhenti di kios kecil dan Ben minta tolong sama penjaga kiosnya buat cariin bensin karena bensin mobil kita udah hampir kosong, hihihihi.

Malem itu kami stay di Atria Hotel & Convention Magelang, Hotelnya lebih besar dari hotel kami sebelumnya di Jogja, ukuran kamarnya juga waaay bigger, disini sebenernya kami cuma numpang tidur dan sarapan aja, karena harusnya kami langsung lanjut jalan lagi ke tujuan utama yaitu kota Ambarawa (Padahal tujuan wisata di Magelang ini banyak banget, seru banget dan tempting banget lho, sayang Ben lebih tertarik buat ke Ambharawa).

Start the new year with sharping writing skill
1st 2016 breakfast

Tea anyone?


Jumat, 01 Januari 2016
Ada apa di Ambarawa? ini entah sebenernya emang cita-citanya Ben buat ke Railway Museum disana kali ya? pake alasan terselubung buat menyenangkan hati Mas Al liat-liat kereta api Uap yang pernah jadi jagoan dimasa kejayaannya. Yess, salah satu favoritnya Mas Al adalah kereta, Transportasi favoritnya juga kereta, tiap ditanya kalo mau pergi mau naik apa pasti naik jawabnya naik kereta, nah, karena selama ini Mas Al baru ngerasain naik kereta Commuter Line, Mini Train di Mall atau amusement park, atau kereta odong-odong, kali ini Papapnya pengen ajak Mas Al merasakan pengalaman berbeda naik kereta api uap. Museum ini awalnya adalah stasiun kereta api pertama di pulau Jawa (CMIIW) yang dialihfungsikan menjadi museum, emang Ben rada obsessed deh kayaknya karena doi pernah liat soal sejarah perkeretaapian di Natgeo channel.

Harusnya berangkat dari Magelang ke Ambarawa kudu pagi-pagi bener.... Karena kalo mau naik kereta lokomotifnya mesti antri tiket dulu yang mana antrinya pasti panjang banget karena tiketnya terbatas. Tapi pada kenyataannya, berangkat pagi bawa anak kicik susah bangeeet, alhasil sampe di Ambarawa udah siang, padahal Ben udah lari-lari buat antri tiket Loko dan sempet antri lebih dari setengah jam tetep gak dapet tiket juga. hiks, better luck next time yah Mas.

source : google

ini kereta yang gak kesampean dinaikin

Jadi ngapain disana? Uummm, Naik turun dan foto2 di lokomotif yang gak jalan, foto sama patung sapi (beneran ini bikin heran deh, kenapa malah anak-anak lebih suka ama patung sapi disini, rame bener pake antri,,,, termasuk Mas Al ikut euphoria antrian Sapi). Di dalam Railway museum gak ada tukang jualan lho, jadi mesti siap sedia air minum atau snack sendiri ya....

Peek a boo!
The boy inside the train



Suasananya adem, asri...
Mendung dan anginnya kencaaaang
The epic cow statue
Gak dapet tiket Loko naik sapi aja yg gratis aja happy

Karena tujuan utamanya gak kesampean jadi Papap gak mau lama-lama di Ambarawa, disamping kami mau melanjutkan perjalanan ke Cirebon!

Sebelumnya kita mampir dulu buat istirahat makan dan sholat Jumat di Kompleks Restoran Kampoeng Rawa Ambarawa. Kenapa saya bilangnya Kompleks? Karena secara keseluruhan memang area restorannya besar dan terbagi-bagi menjadi beberapa bagian, ada restoran apung di danau plus lesehan, ada area permainan anak, ada juga area pemancingan dan Pendopo yang saat itu dijadikan area untuk Sholat Jumat. Di Kampung Rawa ini tempatnya asik banget karena dikelilingi oleh sawah dengan pemandangan gunung Merbabu dan gunung Telomoyo di sekitar Danau Rawa Pening. Terletak di KM 3 Ringroad Selatan Ambarawa, Semarang.

Kampoeng Rawa. source:wikipedia

Pas banget kita nyampe disana jam Sholat Jumat, sembari nungguin Papap Sholat Jumat, Mas Al ngajak main dulu. Lepas Sholat Papap cari-cari tempat makan buat kami karena pas banget jam makan siang udah pasti restorannya penuh banget. Untuk menuju restoran bisa lewat dua jalan, jalan jembatan bambu yang ada dipinggir restoran atau lewat tengah restoran by gethek.

Jadinya naik kereta odong odong lagi deh

Masih main nungguin Papap
Boot-nya Mas Al ikut kefoto

jalur getek
Papap Ben udah menyambut kami diseberang


Untuk makanannya sendiri sih seperti kebanyakan retoran lesehan gitu ya, standar tapi tetap enak di lidah, untuk harga juga masih wajar.




Sebenernya abis makan, Mas Al masih pengen banget main, karena area permainan anak disini banyak, ada delman kecil, becak kecil sampe mobilan kecil juga ada, tapi karena Papap Ben jadwalnya strict banget pengen lanjut jalan ke Cirebon jadi gak sempet nyobain permainan lucu-lucu itu.


Long story short, setelah berjam-jam diperjalanan akhirnya kami nyampe juga di Cirebon, lagi - lagi Cirebon bukanlah tujuan utama kami, disini kami cuma transit istirahat untuk menuju Pemandian Cibulan di daerah Kuningan yang terkenal akan ikan Dewa-nya (again, ini obsesi Papap Ben, dulu saat masih kecil Ben pernah mandi di Cibulan dan berkesan banget buat dia sampe sekarang, jadi kali ini Papap pengen Mas Al juga dapet pengalaman yang sama).

Saat nyampe di Cirebon (udah tengah malem) kami masih bingung buat cari hotel, kesalahan Ben Kami, yang lupa booking hotel di Cirebon, padahal kan masih suasana long weekend libur tahun baru which is semua hotel penuh. Mau gak mau mesti go show aja cari hotel door to door, hotel pertama yang didatangi adalah Aston Cirebon which is penuh, lalu ke Hotel Apita Cirebon - kalah cepet sama rombongan dari Medan, lanjut ke Swiss-belhotel Cirebon Alhamdulillah ada kamar! kali ini kami lebih cepet dari rombongan lain, rezeki...

ada Oom room service
Setelah check in kita sempet pesen room service dalam rangka super late dinner, walau cuma makan kentang goreng dan cream soup tapi lumayan recharge energi karena supnya enyaaaak, baru lanjut tidur...

Sabtu, 02 Januari 2016
Paginya kita buru-buru mandi, sarapan dan checkout dari hotel, menuju kuningan. Sarapan di Swiss-belhotel enak-enak, yang paling eye-catching buat Mas Al ada chocolate fountain, kalo yang eye-catching nuat Mamam-nya Al adalah tegel kunci di restorannya pengen dicongkel buat bawa pulang rasanya.



Sebelum menempuh perjalan ke Kuningan, kita sempetin belanja susu dan baju ganti Mas Al yang udah abis persediaannya di CSB Mall, enaknya stay di Swiss-bell hotel Cirebon adalah lokasinya yang satu komplek dengan CSB Mall, kalo butuh apa-apa carinya gampang, Mas Al aja sampe nemu mini train di Mall-nya jadi naik dulu deh...


Perjalanan dari Cirebon menuju Kuningan lumayan macet, curiga ini para rombongan sama-sama pengen ke Cibulan. Bener aja nyampe sana parkiran membludak mau parkir aja susah, udah bisa dibayangin gimana padetnya didalam pemandian, masuk ke dalam aja sebenernya serem banget saking banyaknya orang, cari tempat buat basecamp, Papap dan Mas Al lanjut berenang, gak lama setelah pamitan udah balik lagi ke tempat tunggu dengan kondisi badan masih kering, ternyata Mas Al takut, gak berani mandi bareng ikan dewa yang gedenya sebadan doi.

Akhirnya Mas Al agak tertarik sedikit pas liat kolam kecil yang tanpa ikan, jangan dikira kolam disana airnya hangat ya, dingin banget, sebenernya yang jadi daya tarik di Cibulan adalah ikan dewa, ikan yang konon katanya umurnya udah berabad-abad dan dari jaman dulu jumlah ikannya gak pernah bertambah atau berkurang, ya segitu-segitu aja.
can you spot Mas Al?

source : google

source : google

Karena kondisi pemandian yang gak kondusif banget, orang berjejalan bak cendol dan gak menarik hati banget lah, jadilah kita buru-buru capcus dari pemandian buat cari makan lalu kembali ke Depok!

***

Begitu deh cerita Mas Al dibawa jalan-jalan Papapnya melewati hampir sebagian wilayah pulau Jawa. Yeay lulus ya berarti latian buat mudik lebaran... walaupun pas perjalanan pulang Mas Al sempet mabok darat, di jalur pantura, again....

So far, perjalanan kali ini seru banget yet challenging terutama masalah makan, harus sabar supaya Mas Al mau makan lahap kayak dirumah, dan jaga supaya kondisi badan Mas Al, Mamam dan Papap tetep fit selama perjalanan, karena perjalanan yang panjang dengan kondisi cuaca yang kurang bersahabat juga, jangan sampai rencana liburan yang niatnya mau senang-senang dan refreshing malah terhambat karena sakit.

Gak kapok buat touring kayak gini lagi, jadi next trip kita kemana Pap? hihihi


Salaam
Nicha
xoxo