Our Precious First Born

Lilypie Fifth Birthday tickers

Kamis, 27 Desember 2018

Hanif's Birth Story

Salaam...

(Tulisan ini di post saat si baby udah 7 bulan dong... hehe)

Alhamdulillah wa Syukurillah,
Bertambah lagi anggota keluarga kami
Sabtu, 26 Mei 2018 jam 09.00
lahirlah ke dunia, anak laki-laki kedua kami,



Hanif Sulaiman Jaelani

So, here the story begin,
Mama Nicha udah mulai cuti per 11 Mei, perut (dan badan) Mama udah super gede, lebih besar dari kehamilan pertama while the baby's weight normal-normal aja alias gak over, berarti emang Mamanya yang menggendut sangat.

Udah masuk bulan Ramadhan juga, Mama pede nih buat ikutan puasa, karena ngerasa kuat dan dari obgyn pun menyatakan gak masalah buat Mama puasa, Alhamdulillah selama puasa lancar, adek diperut Mama juga pinter diajak puasanya.

Selama kehamilan kedua ini emang agak lebih challenging dibanding hamil mas Al dulu, hasil cek lab waktu kandungan usia 5 bulan hasilnya merah semua, mostly gak normal, ya hemoglobin, tekanan darah, gula darah, gak normal. Sama obgyn mama disuruh infus venofer minimal 3x tapi karena keburu jiper duluan baca review buibu yang sebelumnya pernah transfusi venofer jadi ditunda-tunda mulu (karena gak ada yang temenin juga si, untuk infus venofer ini biasanya dilakukan di IGD, sekali transfusi bisa 1-2 jam, kalo sendirian, butuh tekad yang luar biasa).

Sampe akhirnya usia kandungan hampir 7 bulan Mama tumbang karena ngerasin kontraksi dini dan mesti diopname, mau gak mau ngerasain juga nikmatnya venofer. Selama opname di RS akhirnya dapet treatment buat benerin gula darah Mama yang udah over banget (yes, i got diabetes during pregnancy) sampe sempet suntik insulin 3x juga. Alhamdulillah rasanya nikmat banget.

Due Date lahiran sebenernya tanggal 6 Juni, tapi Mama udah prepare bakalan maju lahirannya sama kayak lahiran Mas Al dulu, ternyata bener. Tanggal 24 Juni jadwal Mama kontrol ke obgyn, ditemenin mas Al kita ke RS berdua naik ojek online, hehe, padahal kondisi perut udah makan tempat plus ditambah bawa anak 4 tahun lagi, lumayan makan space duduk abak ojeknya tuh. udah gitu pas deket RS ojolnya kena tilang polisi pula, gara-gara muter di puteran yang gak seharusnya.

Saat diperiksa obgyn ternyata udah ada pembukaan (bukaan 2), udah feeling sih soalnya udah agak ada rasa mules dikit. Dokternya sih bilang, ''udah ajak Mas Al jalan-jalan ke mall dulu aja, biar makin lancar bukaannya''. Beneran dong abis dari obgyn kita ke langsung lanjut ngemoll, pulang dari mall langsung ke acara buka puasa bersama di sekolah Mas Al. Di sekolah mas Al ini udah mulai berasa mulesnya nambah, tapi masih tolerable sakitnya.

Malemnya tidur Mama udah mulai gak nyenyak, gelombang cinta udah mulai terasa konstan. Dari sehari sebelumnya udah bilang ke Papanya Mas Al kayaknya Mama udah mau lahiran, Papa juga bilang udah beli tiket penerbangan pertama dari Medan buat hari Sabtu (Hari Jum'at malem Papa masih harus ikut Asessment di kantor jadi gak bisa pulang Jumat malam). Sabtu subuh udah mulai nelponin Papa Al tapi kok gak diangkat-angkat, sebel, tapi masih positif thinnking, mungkin udah jalan ke airport, mungkin hape sengaja dimatiin biar irit batere, mungkin udah keburu boarding, mungkin....

Akhirnya jam 7 Mama berangkat ke RS dianterin Mami dan Mimi (Adeknya Mama), Mas Al ditinggal dirumah sama Akungnya, mana mas Al batuk parahnya kumat lagi dari semalem kurang tidur karna pas di mall beli eskrim (Mamanya juga ngasih sih....), masih inget banget di memori Mama, mas Al digendong pake kain jarik sama Akung, matanya nanar nahan nangis dan sakit, ya Allah sedih banget.

Sampe RS langsung ke bangsal persalinan, sama bidannya diarahin ke ruang bersalin, ganti baju, disuruh pipis dulu, terus tiduran di bed persalinan, pasang ini itu. Nah disini pas mau dipasang jarum buat infus Mama udah ngeri duluan, ini bukan buat kasih induksi kan? Trauma...... Kata bidan ini dipasang buat jaga-jaga aja, kalo nanti ternyata kondisi harus kasih obat lewat infus, atau amit-amit harus transfusi darah (karena ada riwayat kondisi darah yang gak normal selama hamil), biar gak repot lagi kasian ibunya udah keburu payah kontraksi mesti dipasang dulu (jadi jaga-jaga di depan).

Perasaan Mama waktu masuk ruang bersalin untuk kedua kalinya..... tetep campur aduk, apalagi ditambah saat itu Papa Al belum dateng kan, dan baru tau ternyata Papa ketiduran dong, otomatis ketinggalan flight dan pasti nyampe nya entah kapan secara penerbangan dari Medan ke Jakarta udah 2 jam sendiri belum kalo ada delay, terus dari Cengkareng ke Depok malah lebih lama lagi. Perasaan Mama saat itu kesel, sebel, kecewa, sedih banget sebenernya sampe mau nangis, tapi sekuat hati - jiwa - raga ditahan, sayang-sayang tenaga buat nahan kontraksi dan ngejan nanti, so Mama nahan bener-bener pokoknya gak boleh nangis. Tekad Mama, adek bayi harus disambut dengan perasaan bahagia gimanapun keadaannya. (tapi pas nulis ini malah beneran nagis..., keiingetan lagi soalnya TT).

Mama bersalin ditemenin Uti. Saat gelombang cinta datang makin sering dan semakin hebat, Mama mencoba menikmati, Alhamdulillah pembukaannya lebih lancar dari dulu dan gak sampe diinduksi, tapi rasa sakitnya, MasyaAllah, rasanya kok kayak diinduksi aja ya, Uti dengan sabar temenin Mama, nuntun dan ingetin Mama untuk dzikir, pegangin tangan Mama, usap-usap punggung dan pinggang Mama untuk meredakan sakit yang Mama rasain (terus jadi terharu lagi kan ni....). Kali ini tiap diperiksa dalam sama bu bidan rasanya gak se horror waktu pertama kali melahirkan lebih pasrah aja dan berharap setiap dicek pembukaannya beneran ada peningkatan.

Sementara udah hebat banget sakitnya, ketuban udah dipecahin bukan pecah spontan) bidan bilang udah bukaan 8, lalu 15 menit berikutnya bidannya bilang masih tetep bukaan 8, Mama diminta sabar jangan ngejan dulu, tapi feeling Mama dari rasa sakitnya kok kayaknya udah lengkap nih bukaan (curiga sebenernya beneran udah bukaan lengkap tapi obgyn belom nyampe - kayak lahiran pertama dulu), beberapa kali Mama gak tahan buat ngejan, sampe berasa darah ser-seran keluar, dimarahin bidan terus dibilang "jangan ngejan dulu ibu kasian dedeknya nanti kepalanya peyang, belom waktunya...." semakin dibilangin semakin gak tahan buat ngejan malah.

Alhamdulillah gak lama obgyn kesayangan dateng, dan bener kan pas dilihat langsung disuruh ngejan, ya Allah lega banget, Mama siapin nafas buat ngejan, dan tekad supaya gak pake lama baby bisa keluar, dan rasanya kayak nyata-gak nyata setelah 2x proses ngejan didampingi obgyn, baby nya keluar, tanpa induksi tanpa rahim dipelintir kayak dulu, tapi tanpa kehadiran Papanya juga....



Sementara diluar Mimi daritadi telponan sama Papa Al, kasih update keadaan Mama terus, while Papa baru aja persiapan boarding. Pas Papa AL bilang udah boarding ternyata pas Mama lagi berjuang ngejan keluarin baby.

Baby Hanif lahir jam 9, Alhamdulillah....

First hug, selalu ajaib rasanya, lega sekali, haru sekali, hangaaaat sekali.

Baby belum familiar sama nenen, gak kayak mas Al dulu yang langsung bisa pelan-pelan belajar nenen, baby Hanif lebih santai sepertinya, tapi Alhamdulillah bisa skin to skin.



Pengalaman lahiran kali ini yang bikin traumatis adalah pasca lahiran jadi setelah proses jahit menjahit selesai, obgyn nya udah pamit, jadi tinggal Mama dan bidan, Mama disuruh ganti baju dari baju bersalin ke baju yang Mama bawa dari rumah, jadi Mama disuruh jalan ke toilet sambil diharusin bisa pipis sekalian ditemenin bidan, nah, pas berdiri dari bed itu darah kok mengalir lumayan deres, akhirnya si bidan ini manggil bidan senior, sempet ada adegan bidan seniornya marahin bidan yang dampingin Mama, terus Mama disuruh tiduran lagi di bed, dan mulailah itu diobok-obok lagi bagian bawahnya, dan masyaAllah itu sakit banget, bagian dalem kayak diputer diremas, entahlah gak nyaman dan sakit, hampir aja Mama reflek tendang si bidan senior untung keliatan doi lagi hamil gede juga, Mama protes ini diapain lagi sih sakit banget, tapi si bidan bilang sepertinya masih ada sisa darah yang harus keluar semua dulu, daripada nanti udah ke kamar perawatan tau-tau ada masalah lagi, dibuka lagi jahitannya, gitu kata bu bidan nakut-nakutin sambil galak. kesyel....

Setelah drama pengobok-obokan selesai, Mama ditemenin bu bidan ganti baju dan pipis di toilet, Alhamdulillah langsung bisa pipis, lalu siap-siap pindah ke kamar perawatan.

Alhamdulillah, gak kayak dulu di RS ini sekarang apapun tipe kamarnya baby harus room in sama Mamanya, dibawa cuma pas mau dimandiin aja di kamar bayi, nah karena Mama ambil tipe kamar utama, yang beda lantai sama bangsal bayi dan persalinan (ini gak recommend si, jadi susternya gak sigap kalo dimintain bantuan, mungkin males bolak balik kali ya, karena suster kamar bayi juga cuma 2 kayaknya deh, dan suster di bangsal kamar utama itu kalo dimintain tolong pasti meneruskan ke suster bangsal bayi & bersalin). Jadi baby Hanif itu agak kurang agresif nenennya, tiap di sodorin kayak kurang minat gitu, atau lanjut tidur, karena pengalaman nyusuin udah lebih dari 4 tahun lalu, Mama jadi butuh pendampingan lagi dan minta tolong suster, dengan harapan bakal pendampingan laktasi at least dijelasin pelekatan yang benar atau bantauan sekecil apapun lah mengenai laktasi, tapi dari suster bangsal itu dioper ke suster kamar bayi dan cuma dijawab lewat telpon kamar oh gakpapa itu paling bayi nya lagi pengen tidur aja, nanti kalo haus juga mau nyusu katanya, which is gak membantu sama sekali. dan akhirnya Mama berjuang sendiri lagi deh dari awal proses menyusui ini. Semoga kedepannya RS ini mengingkatkan lagi layanan laktasinya.

Sekitar jam 4 sore Papa baru dateng, Mama berusaha berbesar hati buat gak marah atau ngambek. Mama mengikhlaskan hati, qadarullah baby Hanif lahir ditemenin sama Utinya. Terus lebih bersyukur lagi, Alhamdulillah walaupun gak ditemenin dari saat kehamilan sampe lahiran karena LDM, tapi masih ada suami. Masih banyak ibu-ibu lain yang keadaannya lebih sulit dan lebih setrong dari Mama.



Saat mau deket due date lahiran dulu Mama udah bikin skenario nih, buat menghindari sibling rivalry (walau Mas Al yang paling excited atas kehadiran adek baby tapi Mama banyak worries nya), jadi Mama bilang pas Mas Al dateng adek baby ditaro aja di box nya, jadi Mas Al gak shock, pisah dari Mama pas ketemu lagi yang dipelukan Mama malah baby bukan Mas Al. Tapi ternyata itu cuma ketakutan Mama aja.

Malah yang mengkhawatirkan ternyata sakitnya Mas Al tambah parah, pas dateng jenguk Mama badannya lemes banget, panas, batuknya makin berat. Akhirnya mumpung di RS jadi Mas Al sekalian aja dibawa check up ke dokter umum, gak ke dokter anak karena pas hari sabtu antrian DSA itu parah banget. Setelah check up Mama dikabari mas Al harus cek lab dan rontgen juga. Hasilnya bikin Mama kaget karena Paru-paru Mas Al bermasalah jadi diharuskan di rawat, dan rawatnya di ruang intermediate pula (satu stage dibawah ICU), mulailah Mama stres, pikiran bercabang-cabang, paling sedih karena Mama gak bisa temenin Mas Al selama dirawat. Jadi walau ada di RS yang sama tapi misah, Papa temenin Mama, Mas Al ditemenin Mimi (Adek Mama), tidur Mama super gak nyenyak bukan karena adek baby yang rewel tapi karena kepikiran Mas Al yang sakit, yang ketakukan karena dipasangin alat ini itu, mana di Ruang Intermediate pasiennya lumayan kompleks case-nya, ada yang sampe teriak-teriak katanya, bikin mas Al makin ketakutan.



Ternyata setelah diobservasi dokter kandungan dan dokter anak, Mama dan adek bayi udah boleh pulang besoknya, cuma 1 malam aja di RS, seneng sih karena gak lama-lama, tapi sedih karena Mama pulang duluan sementara Mas Al masih harus dirawat di Ruang Intermediate itu. Jadi selama di rumah Mama gak bisa tenang, apalagi pas pamitan sama Mas Al, gak tega. Cerita dari Mimi, selama dirawat Mas Al mencoba tegar banget bahkan pas Mama pamit kelihatan Mas Al nahan tangis depan Mama, padahal gakpapa kalo Mas Al nangis, mas Al takut, mengeluh sakit, gakpapa banget. Mimi cerita juga Mas Al kalo nangis manggil-manggil Mama, mau pulang, mau sama Mama, hati Mama patah, Mama sedih banget. Pengen rasanya membelah diri, lho?



Alhamdulillah 3 hari setelah di ruang intermediate Mas Al boleh pindah ke ruang rawat anak, dan 2 hari setelahnya boleh pulang, setelah banyak drama. Iya, Mama saking gak berdayanya temenin Mas Al, jadi marah-marah, jadi gak percaya sama DSA yang nanganin mas Al, Mama ngerasa harusnya dari awal gak ke dokter itu karena dari awal Mama ngerasa gak cocok, yang tiap saat nge-push Papa buat tanyain ke DSA itu sebenernya sampe kapan Mas Al boleh pulang kalo selama di RS cuma begitu aja penanganannya. Se-kacau itulah hati dan pikiran Mama. Astagfirullah...

Alhamdulillah sejak awal Mas Al lihat baby Hanif, Mas Al kelihatan banget sayang dan adore adeknya banget, sampe sekarang ini, Mas Al yang paling belain Hanif dan Hanif paling happy kalo liat Mas Al, sampe Mas Al lagi bengong aja, Baby Hanif bisa ketawa ngikik. Masya Allah Tabarakallah.

Semoga Mas Al dan Adek Hanif jadi anak sholeh, saling sayang, sayang Mama Papa,                 saling jaga, saling membantu sampai selamanya, dunia akhirat ya. Aamiin.



With love,
Mama Nicha.

Rabu, 23 Mei 2018

Second Pregnancy


Ya salaam.... Ini postingan super telat ya, dipostnya pas si bumil menunggu hari lahir adek baby.

Alhamdulillah, dikasih rezeki lagi sama Allah, setelah emang kita planning untuk ikhtiar nambah anggota keluarga lagi....

Iya, mas Al emang udah intens nanyain 'kapan ma, aku punya adek', 'tau gak ma, temen2 aku udah pada punya adek semua, cuma aku aja yang gak punya adek', almost everyday everytime. Begitu pun dengan pak suami, udah mulai nanya kapan lepas KB? Hahaha, code banget kan....

Pas mas Al masih batita masih gak tega bayangin mas Al punya adek, saya nya yg kayak belum siap, pikirannya masih mas Al aja sering ditinggal kerjanya dibanding waktu sama-sama mamanya, kalo tambah punya adek lagi kok ya sayanya yang gak tega.

Jadi emang saya merencanakan kasih jarak sampe mas Al 5 tahun lah, menurut saya jarak yang ideal buat mas Al juga buat saya sendiri. So, bulan April kemarin dateng ke obgyn sendirian buat lepas KB, sok-sok berani padahal lumayan deg2an takut sakit, tapi Alhamdulillah gak gitu sakit kurang lebih sama lah kayak awal pasang IUD.

Pasca lepas KB, mulai deh minum suplemen asam folat dan vit E, bulan selanjutnya mulai harap2 cemas, tapi datang bulan masih sesuai jadwal. Pernah juga ngerasa masuk angin terus gak berani minum obat soalnya lg ngarep berhasil kan pembuahannya, tapi ternyata belum rezeki.

Alhamdulillah bulan Agustus ternyata haidh terakhir, bulan selanjutnya udah telat datang bulan, dan testpacknya 2 garis! Yeay... Langsung kasih tau mas Al dan papanya.




Kayak kehamilan pertama, hamil kedua ini gak rewel, ngerasa mual sesekali aja, gak ada ngidam, rasanya setrong aja. Masih bolak balik naik pesawat sampe umur kandungan 7 bulan dan bawa mas Al berduaan aja.

Sekarang lagi nunggu adek baby siap lahir ni, udah masuk 38 minggu lho, tapi adek baby masih seneng diperut mama ya? Dulu mas Al lahir umur 36 minggu, sekarang kok mama lebih nervous nungguin adek baby siap keluar.... Karena dirumah cuma berdua sama Al, jadi masih agak gugup kalo tiba2 adek siap lahir dan kita lagi cuma berdua aja. Semoga dimudahkan ya semuanya, buat mama, adek baby, mas Al, papa ben, semuanya..... Aamiin.

Cheers,
Nicha

Kamis, 11 Januari 2018

Unfinished Drama, Ketika Anak Senewen Melulu



Assalamu'alaikum....

Lanjut progress proyek pengendalian emosi nya mas Al yang lagi galak ni,
seperti di posting kemaren kalo sama Mama, Mas Al sudah mulai lembut lagi,
Tapi..... belum berlaku di rumah Eyang, 

Kemarin, Mama pulang agak lebih cepat, pas pulang Mas Al lagi ngambek teriak teriak, saat Mama tanya ada apa? Mas Al malah nangis, jenisnya tangisan kesel dan kecewa karena maunya gak keturutan.
"Aku Kan Mau Ke Rumah Bude, Sekarang!?"
Jadi ada tetangga dekat yang rutin ke rumah Eyang biasanya titip masak sama Uti dan tiap malam ambil masakan, gak tau awalnya kenapa Mas Al pengen banget ke rumah Bude saat itu juga.
Saya tanya, Mas mau ngapain di rumah Bude? Mau main pianonya mba Nabila? Nanti aja hari Sabtu bareng Mama.
"Aku Mau nya Sekarang, Ke Rumah Bude yang di Sebelah Sana"
Jadi si Bude ini punya 2 rumah di komplek, Mas Al pengen ke rumah barunya.
dan drama berlanjut tapi selesai juga intinya. Setelah itu damai banget katak gak ada drama sebelumnya, sama Mama manis, sama Uti juga.

Terus Mama juga dapet laporan dari Uti, Mas Al galak ke Oma tetangga,
jadi ada tetangga ke rumah Uti mau Ngobrol, eh digalakin si Mas...
"Gak Boleh Ngobrol Sama Uti, Nanti Lama Deh"
TT

Sedih deh saya, ternyata afirmasi saya ke Mas Al kayaknya belum tepat...
Seharusnya afirmasinya jangan galaknya gak hanya ke Mama aja tapi ke semua orang juga.

Serius deh, kalo sama Mama Mas Al udah manis dan lembut seperti dulu,
Pake muji-muji segala lagi.

Akhirnya pillow talk Mama dan Mas Al bahas soal galak lagi,
lebih ke saya menggali penyebab Mas Al kok senewen melulu,
Intinya sih sepertinya Mas Al butuh diperhatikan lebih, lebih dilembutin sama orang disekitar, maklum di rumah Eyang kan ada 2 sepupu nya Mas Al yang juga dijagain sama Eyang.

Semoga drama galak nya Mas Al cepet berakhir ya.


Cheers,
Nicha

#tantangan_hari_ke3
#kelasbunsayiip3
#game_level_3
#kami_bisa


Rabu, 10 Januari 2018

Saat Anak Sakit Gigi


Assalamu'alaikum....

Hari ke-2 melatih mas Al mengendalikan emosinya, bagaimana?
Saya sih amaze ya, dan malu sendiri, anak yang belum dewasa aja bisa improve (walau gak langsung signifikan tapi tetap kelihatan effort nya dia aja udah wow....) gak lama setelah diarahkan/dikoreksi, malu karena saya yang dewasa mungkin aja kalah, kalah sama gengsi.... hehe.

Seperti yang saya bilang, mas Al udah ada improvement lah, sudah bikin lega, ternyata bisa kok dilembutkan kembali sikapnya, insya Allah.

Belakangan ini, mas Al sering banget mengeluh sakit gigi, iya, gigi geraham kanan dan kirinya udah bolong, dan Mama nya belum ada duit sempet anter mas Al ke dokter gigi, jadi deh sakit giginya kambuh-kambuh melulu.

Tadi malam juga, waktu Mama jemput ke rumah Eyang, Mas Al yang lagi dikelonin ngeluh sakit gigi, sedikit tips meredakan sakit gigi anak versi mas Al,
1. Pastikan gak ada sisa makanan nyelip di gigi bolongnya, kalau ada dibersihkan pake tusuk gigi dan/sikat gigi sampe yakin udah bersih dari sisa makanan.
2. Kumur-kumur pake air garam yang hangat.
Biasanya sampe sini kalo sakitnya gak ngebet baget, udah cukup meredakan sakit, tapi kalo masih ngeluh sakit....
3. Minum pereda sakit (paracetamol) dosis anak.
Minum air/teh tawar hangat. Nah, ini juga biasanya udah cukup, tapi kalo masih ngeluh ngilu juga....
4. Pake obat sakit gigi anak yang dicocol di kapas, terus kapasnya ditempel di gigi yang sakit agak lama.
Tapi yang ini agak susah, karena mas Al agak risih kalo mulutnya dimasukin kapas gitu.
5. Sebenernya yang paling ampuh adalah...... kelonan sama Mama sambil pipinya di pijet-pijet pelan pake jari sampe mas Al ketiduran (tapi jari-jari Mama kram...)


Back to topic yes, jadi pas Mama dateng mas Al mulai agak galak, 
"Gigi Aku Sakit!",
lalu saya tanya, mau kumur air garam atau mau sikat gigi?
"Gak Tau, Aku Gak Ada Ide!" 
Naik lagi suaranya 1 oktaf
Oke, tunggu mama siapin air garem dulu (agak lama), anaknya udah komplen-komplen, lalu kumur tapi masih bilang masih sakit
"Aduh, Aku Udah Gak Tahan Ni, Teken-teken Gigi Aku Aja deh"
Pijit pipi maksudnya,
Lalu saya ajak pulang ke rumah karena obat-obatan giginya disana semua
"Tapi, Aku Udah Gak Tahan"
Setelah dibujuk selama perjalanan bakal tetap dipijit pipinya, lalu mas Al setuju. 
Tapi bilang, (akhirnya pake nada lembut)....
"Tapi aku gak kuat jalan, aku digendong Akung aja ya...."
Kesepakatan kami, kalo mas Al Mama jemput masih belom bobo harus jalan, tapi exception ya malam itu...
Nah, mulai deh abis itu ngomongnya gak pake nge gas.

Semoga gak sakit gigi lagi ya sayang. Al Fatih 4 tahun 2 bulan


Dirumah habis dikasih obat, pake diburu-buru Mama nya,  akhirnya kelonan lagi sambil pijit pipi
tba-tiba masAl bilang
"Mama lupa ya, belom baca do'a?"
sambil liatin Mamanya yang udah kiyap kiyap
Alhamdulillah sekarang mas Al yang gantian ingetin Mama nya
Kadang Mama khilaf, suka nyalahin mas Al sakit gigi karena kebanyakan makan permen endebre endebre, tapi mas Al bilang...
"Aku gak makan es gak makan permen kok Ma, cuma aku makan manis, madu Kan manis Ma"
Iya Mas, Mama gak salahin mas lagi, secepatnya kita ke dokter gigi ya insya Allah. TT
dan hari ini ditutup dengan pemintaan Mas Al
"Mah, do'ain ya biar gigi aku besok udah sembuh, batuk aku juga"
iya pasti Mama do'ain selalu Mas...
"Supaya aku bisa makan es krim 3 scoop Ma, yang pertama rasa sroberi, kedua bluberry, yang ketiga vanilla, aku suka banget Ma"


Cheers,
Nicha

#tantangan_hari_ke2
#kelasbunsayiip3
#game_level_3
#kami_bisa



Selasa, 09 Januari 2018

Melatih Kecerdasan Emosi (EQ) dan Kecerdasan Spiritual (SQ) Anak



Bismillah,

Dugh, berat amat ya judul post nya...
No, saya mah boro2 expert yang mau kasih tips, tricks, kiat-kiat atau bahas teori berkaitan dengan judul post.

Melainkan karena materi dan tantangan di kelas Bunda Sayang. Jadi tantangan di game level 3 ini adalah untuk mengamati dan melatih Kecerdasan Ibu dan salah satu anggota keluarga (pastinya mas Al buat saya) melalui proyek bersama.

Berdasarkan materi yang disajikan tim IIP:
Manusia dengan EQ yang baik, mampu menyelesaikan dan bertanggung jawab penuh pada pekerjaan, mudah bersosialisasi, mampu membuat keputusan yang manusiawi, dan berpegang pada komitmen.

Kecerdasan Spiritual terdiri dari empat kemampuan, meliputi; Mampu mengendalikan tubuh dan benda di sekitar, mampu mengambil manfaat dan makna dari pengalaman sehari-hari, mampu memanfaatkan sumber daya spiritual untuk memecahkan masalah, berbudi luhur.

***

Nah, sebelum memulai tantangan saya mencoba flash back dan observasi keseharian mas Al selama ini, dari materi tersebut mana yang sudah terbentuk, mulai terlihat, dan yang belum sama sekali.

Based on pemantauan saya, sudah ada beberapa poin positif terkait EQ dan SQ mas Al selama ini, namun tentu saja masih banyak harus di(tumbuh)kembangkan. Kebetulan beberapa saat ini saya melihat ada perubahan sikap mas Al yang sangat signifikan, which is, jadi lebih galak, suka marah, dan berbicara dengan nada tinggi. Setelah saya ingat-ingat, bermula dari saat liburan kami ke Semarang nyusulin Papa Fatih akhir tahun kemarin dan sepertinya saya lah yang jadi pemicunya. (Istighfar) TT.

Saya akui sih akhir-akhir ini saya lebih sering bertanduk, sumbu pendek, apalagi seminggu lebih kami stay di kosan Papa Fatih, which is fasilitas terbatas, dan biasa ditinggal berdua aja, gak banyak ruang gerak dan agak kecewa sama paksu yang jadi korban siapa lagi kalo bukan mas Al, jadi di Semarang saya sama mas Al sering banget berantem karena hal-hal sepele.

Iya berantem, Mas Al itu sekarang udah bisa argumen, protes kalo kalo gak sesuai sama pemikiran dia. Padahal udah ada warning dari mas Al ke Mama sebelumnya, tiap mama galak, mas Al protes
"Jangan Marahain Aku Dong" atau "Kok Mama Marah?"
Maaf banget ya Mas, Mama khilaf, salah.

Semenjak itu sepertinya mas Al meniru saya, dan kebawa lah sampe rumah, di rumah Eyangnya pun, di sekolah juga iya, bawaannya galak mulu. Tentunya saya udah bicara sama mas Al, saya minta maaf kalo belakangan ini sering berantem, dan saya perbaiki sikap saya, saya mulai calm down setiap mas Al galak, dan mengingatkan mas Al agar tidak galak, tapi seringnya dijawab 
"Enggak, Aku Gak Marah, Aku Gak Galak!" 
pake nada 7 oktaf.

Sedih, padahal mas Al sebelumnya lemah lembut, romantis pula. Tambah sedih dan takut kalo ternyata perubahan itu karena sikap buruk saya yang ditiru mas Al. Lalu tiap sholat saya mohon ampun sama Allah, dan mohon supaya mampu selalu bersikap yang pantas dicontoh anak-anak saja kedepannya. Hiks. Terus sekarang gimana?

Bismillah, tantangan di kelas Bunsay kok ya pas baget sama tantangan sebenernya yang sedang dihadapi. Jadi proyek kali ini saya memfokuskan pada EQ yakni senantiasa sabar dan bersikap lemah lembut serta SQ senantiasa berdoa sebelum beraktivitas dan berdoa akan hal apapun yang mas Al harapkan.

Alhamdulillah, di hari pertama tantangan ini saya mulai mengoreksi kalo mas Al mulai galak lagi. Sejak saya gak bertanduk lagi, mas Al tiap diingatkan untuk tidak galak, mau memperbaiki kata-kata (seperti yang contohkan), dan meredam marahnya. Kayak tadi mas Al marah sama Uti-nya karena gak keturutan bikin Indom*e, mukanya ditekuk serem, ngomongnya nge-gas. Lalu saya kasih pemahaman, kalo Utinya sudah betul tidak makan Indom*e lagi karena kemarin sudah. pertamanya masih ngambek, ditawarin uti-nya ayam goreng, jawabnya.
"Aku gak mau jawab, Aku kan lagi Kesel sama Uti!"

deng.... emaknya bagai disamber geledek. kok begitu....
Lucu juga sih, bilang gak mau jawab eh ternyata nyaut juga, hihi
Lalu saya bilang, Mama sedih, Uti sedih kalo Mas begitu, kalo ditanya Uti jawabnya "Enggak uti, aku gak mau ayam goreng" itu aja, tidak pakai marah-marah apalagi Uti tidak salah.
Lalu mas Al minta maaf ke Uti,
"Maaf Uti, aku kan maunya makan mie, gak mau makan ayam goreng".

Kira-kira begitu lah, intinya kembali menyadarkan saya, anak-anak itu peniru ulung, perbuatan kita jauh lebih berpengaruh ketimbang nasihat atau kata-kata. Begitu pula untuk upaya perbaikan, mau dinasihati sebaik dan sesering apapun, kalau perbuatan kita gak sesuai atau tidak baik, maka gak akan ada manfaat baik pula untuk upaya perbaikannya.

Semoga cepet ilang galaknya ya mas Al sholehku :* 4 tahun 2 bulan


Banyak-banyak istighfar dan minta kepada Allah agar mampu selalu jadi suri tauladan yang baik buat anak-anak khususnya.

Cheers,
Nicha


#tantangan_hari_ke1
#kelasbunsayiip3
#game_level_3
#kami_bisa

Sabtu, 16 Desember 2017

Melatih kemandirian Anak

Salaam...

Kelas Bunda Sayang, Game Level 2 Day 10
Melatih Kemandirian Anak

Alhamdulillah, udah hari ke-10, dicukupkan saja ya, at least mengejar badge dasar... hehe.
Hari terakhir ini saya gak ada rencana khusus, cuma mengobservasi saja sekalian nge-test kalo gak saya minta bantuannya mas Al beneran udah bisa sendiri gak ya?

Dan Alhamdulillah banget, pagi ini saat saya lagi siapin sarapan, mas Al dengan manisnya bilang
"Ada yang bisa aku bantu Ma?"
Meleleh Mama mas, meleleh....

Tapi ini juga didukung oleh mood-nya yang lagi bagus....
Mudah-mudahan cerah tiap hari ya Mas.

Cheers,
Nicha

#Harike-10
#Tantangan10Hari
#level2
#KuliahBunSayIIP
#MelatihKemandirian

Chef Al

Salaam...

Kelas Bunda Sayang, Game Level 2 Day 9
Melatih Kemandirian Anak


Kali ini pekerjaan rumah yang dikerjakan mas Al adalah.... bikin sarapan.
Sudah tanya dari kemarin, besok mau sarapan apa? mumpung libur bisa bikin sarapan yang spesial dikit, dan mas Al minta bikin pancake. Simple dan gampang, jadi Mama pun dengan senang hati nyiapin bahannya.

As expected, mas Al semangat, bahkan terlalu semangat, terutama bagian nge-whisk adonan, seru kok, seru.... (sambil inhale exhale). Gak cuma bantuin saya bikin sarapan tapi juga bersihin peralatannya juga.



Alhamdulillah makin terbiasa bantu Mama insya Allah ya mas.

Cheers,
Nicha

#Harike-9
#Tantangan10Hari
#level2
#KuliahBunSayIIP
#MelatihKemandirian